Nyamuk raksasa

Ketika kaum urban berbenturan dengan alam, entah karena pergi berlibur atau membuka jendela, seringkali dia menemukan hal-hal yang tidak bisa dijelaskan atau menakjubkan baginya. Seperti nyamuk raksasa. Setelah foto-foto yang ketat dan mengunggahnya ke jaringan perburuan terakhirnya pada akhirnya, kemungkinan besar beberapa jiwa amal dengan pengetahuan biologi akan mengatakan yang sebenarnya tentang drakula raksasa yang mengatakan bahwa dia telah menyelinap melalui jendelanya. Apakah Anda ingin menjadi ahli yang tahu segalanya yang mengajarkan si pembunuh? Nah, teruslah membaca.

Ada beberapa spesies serangga yang memiliki morfologi mirip dengan nyamuk kecuali dalam ukuran. Sementara nyamuk rata-rata sekitar satu sentimeter, raksasa dari alam liar ini dapat dengan mudah tumbuh hingga 2,5 cm. Kaki yang panjang, sepasang sayap, dan tubuh yang ramping membuat mereka lebih mirip nyamuk daripada kerabat evolusi terdekatnya, lalat. Di antara “nyamuk raksasa” yang bukan nyamuk ini, kami menemukan asylid dan yang khas. Tak satu pun dari mereka hematofag, yaitu, mereka tidak akan menyengat atau menyedot darah Anda. Sebaliknya, sementara yang terakhir adalah konsumen serbuk sari dan nektar, jadi mereka baik untuk lingkungan membantu penyerbukan bunga, asylid bahkan lebih baik untuk Anda (dan alasan untuk tidak membunuh mereka akan tetap seperti Anda plus). Selain penampilan mereka yang menyebabkan penolakan (siapa yang peduli dengan nyamuk?), mereka adalah pemburu serangga. Artinya, mereka bertugas berburu serangga yang jika tidak dapat memakan tanaman atau tanaman kita dan mereka bahkan pemburu nyamuk (yang asli). Jadi membunuh salah satu dari ini mungkin bukan ide yang bagus jika Anda ingin menyingkirkan pengisap darah.

Typulas, makhluk pemakan nektar yang menyenangkan, mudah dikenali dari kakinya yang sangat panjang. Dengan mereka mereka jauh lebih besar mencapai lingkar 5 cm dengan kaki terentang. Jadi mereka cukup mudah untuk dibedakan dan dilindungi. Hal terbaik yang dapat dilakukan untuk mereka adalah membawa mereka keluar dari rumah dan mengembalikannya ke alam di mana mereka dapat melanjutkan pekerjaan penyerbukan mereka, kecuali jika kita memiliki tanaman yang ingin kita penyerbukan. Semua tipula termasuk dalam genus taksonomi Tipula, yang memiliki 2.400 spesies, tersebar di seluruh dunia.

Di sisi lain, asylid memiliki tubuh dan kaki yang jauh lebih besar, meskipun mirip dengan nyamuk, tebal dan bahkan berbulu (well, seperti lalat yang berkerabat sama). Makanannya adalah pemakan serangga dan memakan diptera lain (lalat dan nyamuk), tetapi juga berani dengan lebah, tawon, belalang, capung dan bahkan laba-laba. Harus dikatakan bahwa pertemuan dengan laba-laba atau tawon dapat berakhir dengan hasil yang tidak pasti tentang siapa yang makan dan siapa yang makan malam. Di dalam Famili Asilidae (asylids) terdapat morfologi yang lebih mirip dengan lalat dan yang lainnya dengan nyamuk, kelompok dengan hampir 7.500 spesies menyajikan keragaman yang besar.

Kami tidak dapat menyelesaikan tanpa mengomentari Psorophora ciliata , spesies nyamuk raksasa dan yang menghisap darah. Bahkan, gigitannya menyakitkan dan bisa berdarah. Untungnya hanya ditemukan di wilayah timur AS Jadi Anda tahu bahwa jika Anda melihat “nyamuk raksasa”, kemungkinan besar itu adalah hal yang baik. Apakah Anda menemukan salah satu? Kirim foto di komentar dan lihat apa itu bersama

Scroll to Top