Mikosis, infeksi jamur

Infeksi jamur adalah infeksi pada tubuh yang disebabkan oleh jamur . Di dalam tubuh hewan, baik pada invertebrata maupun vertebrata , terdapat beberapa jamur yang merupakan bagian dari flora biasa selaput lendir dan permukaan kulitnya. Ketika mengacu pada organisme simbiosis atau komensal ini , kami tidak akan menyebut mereka sebagai penyebab mikosis .

Dalam foto, bagian histologis menunjukkan pertumbuhan jamur di bawah epidermis.

¿ Siapa yang menyebabkan mikosis ? Mikosis disebabkan oleh pertumbuhan jamur yang bukan bagian dari flora hewan. Atau, gagal itu, salah satu yang merupakan bagian dari itu tetapi karena keadaan khusus. Misalnya, penurunan pertahanan alami tubuh atau paparan antijamur atau antibakteri yang memungkinkan jamur tertentu tumbuh lebih dari yang direkomendasikan . Genus Candida adalah salah satu penyebab paling umum dari infeksi ini. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang mereka di artikel kami di sini .

Jenis mikosis : Secara umum, dua jenis mikosis dapat dibedakan. Mereka yang menginfeksi epidermis dan jaringan subkutan atau rambut dan kuku . Daerah yang paling sering terkena mikosis adalah epidermis , karena lebih banyak terpapar ke luar. Mereka biasanya disebabkan di daerah suhu tubuh tinggi seperti ketiak atau selangkangan atau di antara jari-jari kaki. Jenis mikosis lainnya adalah yang mempengaruhi selaput lendir . Karena kondisi suhu dan kelembaban yang ada, mereka juga merupakan area serangan jamur. Mereka bisa berada di mukosa genital, seperti oral, paru atau pencernaan .

Mikosis epidermal : ini biasa terjadi di kulit kepala atau area berbulu lainnya. Mereka biasanya disebabkan oleh jamur dari genus Tinea . Mikosis yang dihasilkan oleh genus ini dikenal sebagai kurap, tinea atau dermatofitosis, yang sulit diberantas dan ditandai dengan pembentukan lingkaran tidak berambut dan eksim . Kaki atlet atau tinea pedis yang terkenal adalah jamur dari spesies Tinea pedis . Bahwa mereka memiliki 15% dari orang-orang. Itu terletak di antara jari-jari kaki atau di telapak kaki. Biasanya tertular dengan bersentuhan dengan jamur di pancuran atau kolam renang umum.

Genus jamur lain juga menginfeksi epidermis seperti Trichophyton, Epidermophyton, dan Microsporum, meskipun tidak semua spesies dari genera ini menyebabkan infeksi pada hewan.

Mikosis mukosa : mikosis ini tidak terlalu mencolok, tetapi terkadang lebih berbahaya . Infeksi paru-paru Aspergillus dapat memicu infeksi pada aliran darah dan seluruh sistem. Anda dapat membaca lebih lanjut di artikel yang kami persembahkan untuk Candida , genus yang menyebabkan banyak mikosis di berbagai selaput lendir.

Diagnosis : Sebagian besar infeksi epidermis dapat dikenali dari munculnya lesi . Meskipun terkadang apusan dan biakan laboratorium harus dilakukan untuk mengidentifikasi jamur, hal ini biasanya sering terjadi pada mikosis mukosa.

Perawatan : perawatan antijamur membutuhkan kesabaran. Beberapa minggu diperlukan untuk membasmi jamur dari epidermis dan terkadang jamur tersebut menjadi penghuni lapisan dalam epidermis yang akan muncul secara berulang . Dalam kasus yang lebih ekstrim , antijamur dapat diberikan secara intravena . Dengan penggunaan obat yang benar, pasien mengatasi infeksi.

Profilaksis kebersihan tubuh yang baik dianjurkan dan menghindari penggunaan bersama peralatan pembersih tubuh, handuk, sandal jepit, dll. Untuk menghindari penularan.

Scroll to Top