Lithium – Perolehan dan Sifatnya

Litium adalah unsur kimia yang diwakili oleh simbol Li, yang nomor atomnya adalah 3.

Ini adalah logam alkali yang padat pada suhu kamar, lunak (dapat dipotong dengan pisau) dan berwarna putih keperakan.

Meskipun merupakan unsur yang relatif langka di Alam Semesta, ia dihasilkan segera setelah Big-Bang bersama dengan dua unsur yang mendahuluinya dalam Tabel Periodik, Hidrogen dan Helium.

Ini adalah logam paling ringan di alam, yang kerapatannya hanya setengah intensitas air di bawah kondisi tekanan dan suhu normal. Litium tidak diperoleh secara bebas di alam, karena merupakan bahan yang cukup reaktif.

Bahkan dalam senyawa yang tidak terlalu melimpah di alam, ditemukan dalam jumlah kecil di hampir semua batuan, di beberapa danau dan di mata air panas. Litium tampaknya tidak menjadi unsur penting dalam pertumbuhan tanaman, juga tampaknya tidak memainkan peran penting dalam biologi manusia. Namun, karena mudah diserap oleh tanaman dan tersebar di alam, unsur ini merupakan bagian dari makanan sehari-hari manusia.

Litium, seperti semua logam alkali, bereaksi dengan oksigen membentuk oksida Li O. 

Namun, ia menunjukkan perilaku yang luar biasa ketika bereaksi dengan nitrogen di atmosfer, membentuk Li N, senyawa berwarna coklat kemerahan. Ini juga cukup reaktif dengan air dan ketika dibakar memiliki warna putih yang sangat cerah. Pada uji nyala, garam litium memiliki warna kemerahan.

Secara historis, Lithium ditemukan pada tahun 1817 oleh Johan Arfwedson dari Swedia dalam mineral petalite. Namun, hanya pada tahun 1855 dua ahli kimia, Robert Bunsen dari Jerman dan Augustus Matthiessen dari Inggris, yang bekerja secara independen, mengisolasi logam ini dengan elektrolisis litium klorida, dalam jumlah yang cukup untuk dikarakterisasi.

Namanya berasal dari kata Yunani “lithos” yang berarti batu, karena pada ketinggian diyakini bahwa Lithium hampir tidak ada di bebatuan. Bertahun-tahun kemudian, itu terdeteksi pada tumbuhan dan organisme hewan. 

Lithium diproduksi dengan elektrolisis Lithium Chloride dan Potassium Chloride dalam sel baja pada 450ºC.

Produksi industrinya diperkirakan 7.500 ton/tahun, belum termasuk jumlah yang diproduksi untuk senjata nuklir yang nilainya tidak diketahui secara pasti.

Lithium hadir dalam beberapa senyawa yang digunakan dalam industri sehari-hari secara umum

Beberapa contohnya adalah:

  • Lithium Chloride and Bromide (LiCl dan LiBr) – Exsicant Agent (zat yang mampu menyerap air dari lingkungan sekitar)
  • Lithium Hydroxide Monohydrate, LiOH.H O – digunakan dalam kendaraan luar angkasa dan mekanik kapal selam untuk mencapai penyerapan karbon dioksida yang dihasilkan oleh penghuninya. Bereaksi hidroksida lithium dengan CO menghasilkan lithium karbonat.
  • Lithium Carbonate, Li CO – dalam produksi kaca menahan variasi suhu yang tiba-tiba, karena koefisien ekspansi termal yang rendah, digunakan, misalnya, dalam tabung katoda di televisi.
  • Penggunaan garam litium, seperti litium karbonat dan litium sitrat, dalam pengobatan penyakit manik-depresi.
  • Lithium Hydride, LiH – digunakan sebagai sumber hidrogen. Satu kg reagen ini langsung melepaskan 2.800 liter hidrogen saat diolah dengan air.
  • Litium terdeuterasi, senyawa dengan Li, isotop Litium, adalah deuterium, isotop hidrogen – digunakan dalam bom hidrogen.
Scroll to Top