Trimetazidine: Apa itu? Fungsi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Rekomendasi, Penanganan dan Penyimpanan

Ini adalah obat antiangina yang memiliki efek perlindungan pada struktur seluler dan fungsi berbagai jaringan atau organ.

Dalam kelompok organ yang dicakup obat adalah miokardium , melindunginya dari efek hipoksia, iskemia atau gangguan metabolisme yang berasal dari mereka.

Artinya, ini adalah obat modulator metabolisme jantung yang tidak memiliki efek hemodinamik langsung.

Fungsi trimetazidina

Trimetazidine digunakan untuk pengobatan angina jangka panjang. Angina adalah nyeri dada yang timbul dari otot jantung ketika tidak menerima cukup oksigen.

Hal ini dapat menyebabkan perasaan gangguan pencernaan, rasa penuh, tekanan, atau sesak di dada Anda yang menyebar ke lengan atau leher Anda.

Ia bekerja dengan menghasilkan pasokan oksigen yang baik untuk sel-sel jantung.

Trimetazidine membuat penggunaan oksigen dan energi lebih baik dalam sel-sel jantung. Ini membantu mengurangi berapa kali angina terjadi.

Trimetazidine juga digunakan dalam perawatan, pencegahan, kontrol dan perbaikan gejala berikut ini:

Sakit parah di dada

Berdenging di telinga.

Masalah telinga bagian dalam.

Namun, trimetazidine umumnya diresepkan sebagai pengobatan jangka panjang untuk angina pektoris.

Mekanisme aksi

Trimetazidine mengurangi beta-oksidasi asam lemak dengan memblokir rantai panjang 3-ketoacyl-Co Atiolase, yang meningkatkan oksidasi glukosa.

Dalam sel iskemik, energi yang diperoleh selama oksidasi glukosa membutuhkan konsumsi oksigen lebih sedikit daripada dalam proses oksidasi beta.

Trimetazidine dan angina stabil

Kemanjuran trimetazidine sebagai obat antiangina telah dievaluasi secara acak, studi terkontrol plasebo.

Ini juga telah dipelajari sebagai pengobatan sendiri dan dalam kombinasi dengan beta blocker dan calcium channel blocker.

Beberapa penelitian telah menguji kemanjuran trimetazidine dan telah menunjukkan bahwa agen ini setidaknya sama efektif dan ditoleransi lebih baik daripada agen hemodinamik.

Pada angina stabil, obat ini meningkatkan toleransi latihan dan meningkatkan ambang iskemik sampai tingkat yang sebanding dengan beta-blocker dan calcium channel blocker.

Kombinasi trimetazidine dan beta blocker tampaknya lebih efektif daripada kombinasi nitrat dan beta blocker.

Kehadiran trimetazidine memperbaiki gejala pada pasien yang resisten terhadap diltiazem atau metoprolol.

Dosis dan cara penggunaan

Obat harus diminum setelah makan dengan air.

Anda harus mengikuti petunjuk pada label resep.

Tidak dianjurkan untuk berhenti minum obat tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Jika dosis terlewatkan, perlu untuk meminumnya sesegera mungkin.

Mengenai rekomendasi terakhir, jika hampir satu jam telah berlalu untuk dosis berikutnya, hanya dosis biasa yang harus diambil.

Jangan menggandakan dosis atau menggunakan obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat.

Efek samping trimetazidine

Selain efek yang diinginkan, trimetazidine juga dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Dalam kasus seperti itu, Anda harus segera mencari perhatian medis.

Ada berbagai efek samping yang berasal dari pengobatan dan ada juga yang tidak spesifik untuk itu. Namun, daftar efek yang paling sering terjadi disajikan.

Oleh karena itu, konsultasikan dengan dokter jika terjadi reaksi obat yang merugikan seperti:

Sakit kepala.

Muntah.

Pusing.

Tempat yang lembut.

Sembelit .

Penyakit.

Tekanan darah rendah dengan perubahan posisi.

Kulit gatal.

Reaksi alergi kulit.

rekomendasi

Seorang dokter harus dikonsultasikan tentang semua obat, alergi, riwayat kesehatan, terutama jika pasien:

Anda alergi terhadap trimetazidine atau obat lain.

Anda sedang hamil atau menyusui.

Dia mengidap penyakit Parkinson.

Anda memiliki masalah ginjal yang parah.

Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter atau jika Anda melihat salah satu efek samping yang disebutkan di atas, saat minum obat ini, terutama jika tidak hilang.

Dianjurkan untuk menghentikan pengobatan ini jika tidak ada respon setelah tiga bulan pengobatan.

Berbahaya untuk mengemudi atau mengoperasikan alat berat saat menggunakan obat ini, karena dapat menyebabkan situasi risiko yang lebih tinggi.

Pasien dengan masalah ginjal sedang harus sangat berhati-hati jika mereka menjalani perawatan ini, seperti halnya mereka yang berusia di atas 75 tahun.

Penanganan dan Penyimpanan Trimetazidine

Indikasi berikut diperlukan untuk perawatan yang tepat:

Obat harus disimpan dalam wadah aslinya, tertutup rapat atau tertutup rapat di tempat yang sejuk dan kering, jauh dari sinar matahari langsung.

Obat harus dijauhkan dari jangkauan anak-anak.

Dianjurkan untuk membuang obat ketika sudah kadaluwarsa.

Scroll to Top