Jenis utama kolagen

Kolagen adalah salah satu protein utama pada mamalia , itu merupakan 90% dari matriks ekstraseluler yang memegang sel-sel dari semua jaringan bersama-sama. Fungsi utamanya justru untuk memberikan dukungan dan struktur pada jaringan. Selain itu, kolagen memungkinkan fleksibilitas dan ketahanan jaringan terhadap traksi dan gesekan mekanis . Kolagen adalah yang paling penting dalam dermis di mana ia merupakan bagian dari struktur pertahanan yang ditawarkan organ ini. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang molekul yang sedang kita bicarakan di artikel yang kami persembahkan di sini .

Kolagen tipe I membentuk rantai yang, ketika bergabung, membentuk serat yang lebih besar.

Dalam spesies manusia ada 40 gen yang mengkode gen dari keluarga kolagen . Gen ini mengkode polipeptida, juga disebut rantai alfa, terdiri dari trimer asam amino di mana asam amino utama adalah glisin , yang biasanya disertai dengan satu atau dua prolin dan hidroksiprolin . Ketika 3 polipeptida bergabung, mereka memberikan fibril kolagen dari salah satu dari 21 jenis berbeda yang ada.

Berbagai jenis kolagen dapat dibedakan tergantung pada persentase hidroksiprolin, yang merupakan sekitar 10 hingga 12% dari semua residu asam amino dalam kolagen.

Kolagen yang paling umum adalah tipe I dan ditemukan di dermis, tendon, dentin, kornea dan tulang, fungsi utamanya adalah memberikan ketahanan terhadap peregangan . Untuk pembentukannya, dua rantai tipe alfa 1 dan rantai ketiga bergabung , sedikit berbeda dalam komposisi asam amino yang disebut alfa 2. Ketika rantai bergabung, mereka membentuk serat heliks dengan berat molekul sekitar 300 KDa.

Kolagen tipe II sebagian besar ditemukan di tulang rawan , meskipun juga ada dalam tahap embrionik di kornea dan notochord. Fungsinya adalah untuk memberikan perlawanan terhadap tekanan yang diberikan sebentar-sebentar . Kolagen tipe II terdiri dari 3 rantai alfa 2 identik yang jarang membentuk serat seperti kolagen tipe I.

Kolagen tipe III disintesis terutama di dermis pembuluh darah, di jaringan ikat longgar dan di otot. Protein ini memberikan kekuatan dan ketangguhan . Memberikan daya dukung pada jaringan-jaringan ini yang fleksibel dan harus menyusut dan mengembang secara berkala. Tipe III terdiri dari 3 rantai alfa 1 dan mereka membentuk serat yang mirip dengan tipe 1 , dengan perbedaan bahwa pada ujung karbiksil mereka tidak mengambil bentuk heliks yang khas dari ikatan hidrogen, tetapi bergabung dengan ikatan disulfida.

Kolagen tipe IV khas dari lamina basal semua jaringan dan tidak hadir sebagai bentuk terstruktur , dalam serat, seperti tipe sebelumnya. Kolagen tipe IV membentuk jaring-jaring dalam matriks ekstraseluler, yang menopang jaringan dan mencegah lewatnya molekul-molekul besar, jaring-jaring tersebut bertindak sebagai filter. Kolagen ini berasosiasi dengan proteoglikan, lamina dan fibronektin , protein yang bekerja sama dalam pembentukan jaring pendukung. Itu terdiri dari dua rantai alfa identik dan yang berbeda, dari kombinasi 5 jenis rantai alfa yang membentuk kolagen ini.

Ini adalah jenis kolagen yang paling umum. 17 jenis kolagen lainnya didistribusikan di semua jenis jaringan dari endotelium hingga humor vitreous, bekerja sama dengan beberapa dari keempatnya dalam fungsinya.

Scroll to Top