Kegunaan flow cytometry dalam pengobatan

Flow cytometry adalah teknik penghitungan biologis yang relatif cararn. Hal ini memungkinkan sejumlah besar sel untuk dihitung dalam waktu yang sangat singkat. Informasi tentang ukuran, atau komposisinya, dapat diperoleh dari sel-sel ini. Sel-sel dibuat untuk melewati media cair melalui saluran kapiler di mana mereka hanya akan berperedaran satu per satu. Seberkas cahaya dibuat untuk menimpa mereka dan difraksi yang menyebabkan sel dalam berkas dikumpulkan. Berkat pengetahuan fisika optik, beberapa data seluler dapat diekstrapolasi dari difraksi ini. Selanjutnya, jika sel diperlakukan dengan cara tertentu, sifat luminescent lainnya seperti fluoresensi dapat diukur. Menggunakan sistem komputer yang mengumpulkan informasi tentang difraksi cahaya, grafik titik awan dengan populasi sel yang berbeda dapat diperoleh tergantung pada parameter yang dianalisis. Misalnya, jenis sel yang berbeda dalam darah akan memiliki ukuran yang berbeda dan rasio fraksi sel akan diketahui. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang flow cytometry di artikel kami di sini.

Penggunaan yang paling umum memungkinkan untuk mengenali jumlah sel sistem kekebalan yang beredar dalam darah, melalui studinya dapat ditentukan apakah tubuh menghadapi ancaman atau kanker -berkat fakta bahwa kita tahu bagaimana tubuh mempertahankan diri. terhadap hal-hal ini-. Dengan cara yang sama, jumlah sel dari setiap sampel yang telah ditempatkan dalam media cair dapat dilakukan. Selain itu, jenis sel yang berbeda dapat dibedakan, tidak hanya pada manusia, tetapi pada semua jenis makhluk hidup, termasuk tumbuhan dan bakteri misalnya. Dalam mikrobiologi dapat digunakan untuk menentukan apakah populasi bakteri terdiri dari satu spesies atau beberapa ukuran yang berbeda.

Baru-baru ini, studi kapasitas metabolisme menggunakan flow cytometry telah dimulai. Selama ini dilakukan dengan cara menggabungkan isotop dengan metabolit yang dimaksudkan untuk mengetahui laju degradasinya. Sebuah fluorofor ditambahkan yang hanya diaktifkan ketika molekul telah terdegradasi. Berkat flow cytometry, dimungkinkan untuk menghindari penggunaan bahan radioaktif, yang berpotensi berbahaya bagi kesehatan. Demikian pula, kapasitas proliferasi sel dapat diukur. Dengan menambahkan metabolit berlabel untuk dilokalisasi ke permukaan sel, kapasitas kultur dari konsentrasi sel yang diketahui dan selanjutnya perbedaan jumlah sel setelah pertumbuhan dapat diukur. Karena perubahan morfologi sel kanker, adalah mungkin untuk mendeteksi penyimpangan kromosom (dalam ukuran nukleus) dan mendiagnosis tumor awal dengan flow cytometry.

Selalu terkait dengan ukuran dan jumlah sel, jenis sel tertentu dapat dipelajari dengan flow cytometry, karena tidak hanya membedakannya dengan melewati pembaca cahaya, mereka juga dapat dipisahkan tergantung pada karakteristiknya (seperti morfologi, antigen atau bahkan proses aktivasi yang memicu ekspresi komponen membran atau komponen membran yang mampu ditangkap oleh antibodi) untuk memurnikan jenis sel tertentu, memfasilitasi kerja dengannya. Dengan cara yang sama seperti Anda bekerja dengan sel, Anda dapat bekerja dengan molekul lain dan memurnikan cairan dari protein tertentu dan partikel besar.

Scroll to Top