Pengaruh kompetisi pada distribusi tanaman

Jika efek persaingan cukup kuat, beberapa spesies mungkin secara kompetitif dikeluarkan dari habitat tertentu. Misalnya, rumput abadi Stipa neomexicana ditemukan memiliki distribusi yang sangat terbatas dengan bersaing untuk mendapatkan air dengan spesies rumput lain sepanjang gradien. Studi lain menunjukkan bahwa persaingan dengan rumput abadi di lokasi banjir musiman dapat membatasi spesies semak ke daerah yang lebih kering dan bahwa rumput di padang rumput basah yang kaya sumber daya secara kompetitif dikeluarkan dari padang rumput kering yang miskin sumber daya di dekatnya.

Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa interaksi kompetitif mungkin memainkan peran penting dalam mempengaruhi distribusi tanaman pada skala spasial yang relatif kecil, tetapi tidak jelas apakah ini benar pada skala regional. Teori telah lama menyatakan bahwa persaingan penting dalam membatasi rentang geografis spesies, dan persaingan dapat memengaruhi bagaimana tanaman menyesuaikan distribusinya sebagai respons terhadap perubahan iklim. Ketika kompetisi telah diperiksa dalam kaitannya dengan interaksi biotik lainnya, fasilitasi tampak lebih penting daripada kompetisi dalam mempengaruhi distribusi tanaman.

Kompetisi juga dapat mempengaruhi komposisi komunitas dan kelimpahan relatif spesies komponen jika kompetisi secara signifikan mengatur perekrutan ke dalam komunitas. Kompetisi dapat bertindak sebagai filter lokal, yang dapat mempengaruhi variasi dalam tingkat perekrutan relatif antara spesies komponen, sehingga mempengaruhi struktur komunitas. Studi penambahan benih menunjukkan bahwa penghilangan pesaing (dengan perlakuan gangguan) meningkatkan perekrutan spesies baru, menunjukkan bahwa persaingan pada skala lokal mungkin menjadi penentu penting komposisi komunitas.

Dengan memonopoli situs mikro, vegetasi penduduk dapat secara kompetitif membatasi perekrutan spesies sejenis dan spesies lainnya. Tetapi apakah efek ini spesifik spesies? Beberapa studi menunjukkan bahwa menghilangkan jumlah yang sama dari penghuni dominan versus subdominan atau jarang menghasilkan efek kompetitif yang berbeda pada perekrutan. Oleh karena itu, eliminasi banyak spesies langka dan dugaan pembukaan kumpulan relung yang lebih luas dapat mengurangi resistensi kompetitif terhadap kolonisasi lebih dari eliminasi spesies dominan. Sementara spesies dominan sering dianggap pesaing unggul, sebagian karena efek massa, efek gabungan dari spesies bawahan atau bahkan spesies langka yang mempengaruhi perekrutan ke dalam kumpulan lokal masih belum jelas. Lebih lanjut, sebagian besar eksperimen penambahan benih memiliki durasi yang relatif singkat, meninggalkan pertanyaan terbuka tentang bagaimana pola rekrutmen, yang dipengaruhi oleh persaingan, diterjemahkan ke dalam efek jangka panjang pada dinamika tanaman dan komposisi tanaman.

Yang penting, topik umum dalam persaingan tanaman, misalnya memahami bagaimana kekuatan persaingan bervariasi di seluruh gradien produktivitas, akan mendapat manfaat dari perspektif populasi daripada fokus eksklusif pada respons individu..