Apakah Jaringan Tulang Kompak dan Kanselus ?

Di dalam tubuh manusia terdiri dari beberapa jenis tulang, diantaranya tulang kompak dan tulang kanselus. Berikut ini akan dijelaskan secara singkat mengenai apa yang dimaksud dengan jaringan tulang kompak dan kanselus.

Apa itu tulang kompak?

Tulang sebenarnya adalah jenis jaringan ikat (jenis jaringan yang bertanggung jawab untuk mendukung, menghubungkan, atau memisahkan jaringan). Ini menyusun sistem pendukung struktural tubuh kita, yang menyumbang empat belas persen dari total berat badan Anda. Dua puluh persen kerangka Anda terdiri dari tulang yang kurang kaku yang disebut trabecular (tulang kenyal), sedangkan delapan puluh persen lainnya padat, kortikal kuat (tulang kompak). Tulang sepon mendapatkan namanya karena, Anda dapat menebaknya, itu terlihat seperti spons dan memiliki banyak ruang berpori, sedangkan tulang yang padat padat, tampak seolah-olah ‘dipadatkan’ bersama-sama.

Tulang Kompak

Tulang kompak memiliki matriks kalsifikasi yang kokoh dengan sedikit ruang. Lapisan ini tidak hanya membentuk cangkang pelindung di sekitar jaringan tulang sepon, tetapi juga memberi tulang kita kekakuan, kekuatan, dan ketahanan. Dapatkah Anda bayangkan pergi ke gym atau bahkan mencoba menopang berat badan Anda sendiri dengan hanya mengandalkan tulang spons yang keropos? Aku ragu kita akan bertahan cukup lama untuk bisa keluar dari rumah kita!

Fungsi Tulang kompak

Tulang kompak adalah struktur utama dalam tubuh untuk mendukung, melindungi, dan bergerak. Karena sifat tulang kompak yang kuat, dibandingkan dengan tulang kenyal, itu adalah jaringan yang disukai untuk kekuatan. Tulang spons digunakan untuk fungsi tulang yang lebih aktif, termasuk produksi sel darah dan pertukaran ion. Namun, tulang yang ringkas juga berfungsi untuk menyimpan dan melepaskan kalsium ke tubuh saat dibutuhkan.

Tulang kompak juga menyediakan tuas mekanis yang kuat, yang dengannya otot dapat membuat gerakan. Fungsi ini didukung oleh persendian yang dibuat oleh tulang sepon dan jaringan ikat, seperti tendon dan ligamen.

Struktur Tulang Kompak

Tulang kompak sebagian besar terdiri dari zat kapur seperti kalsium posfat dan kalsium karbonat. Lapisan luar yang keras dari tulang ini terdiri dari jaringan tulang kompak. Lapisan luar yang keras membuat permukan tulang terlihat halus, putih, dan padat.

Tulang kompak adalah terdiri dari beberapa kolom mikroskopis yang disebut osteon. Kolom-kolom tersebut seperti sarang lebah meskipun tidak berbentuk segienam. Setiap kolom terdiri dari beberapa lapisan osteoblas dan osteosit yang mengelilingi kanal pusal yang disebut saluran Havers. Tulang ini memiliki kanal-kanal kecil yang disebut kanalikuli dan berpusat pada saluran Havers.

Pada kanalikuli terdapat pembuluh darah, pembuluh limfe, dan saraf. Saluran Volkmann menghubungkan osteon bersama-sama. Setiap kolom aktif secara metabolik. Tulang kompak ditutupi oleh periosteum di permukaan luarnya dan endosteum di permukaan dalamnya. Pada tulang kompak terdapat serabut saraf sehingga terasa sakit ketika terbentur.

Apakah yang dimaksud tulang kanselus?

Tulang spons, juga disebut kanselus atau tulang trabekular memiliki fungsi untuk memberikan dukungan struktural dan memfasilitasi pergerakan sendi dan anggota badan. Tulang spons yang ringan dan berpori dan ditemukan di sebagian besar bagian tubuh dan tulang lainnya yang biasanya tidak menahan volume stres mekanik besar.

Tulang spons ditemukan di seluruh tubuh dan tulang hampir setiap panjang, tulang pendek dan sesamoid atau tulang melingkar. Tulang spons dasarnya bertindak sebagai peredam kejut; tubuh manusia mempertahankan volume tinggi akibat dampak setiap hari karena gerakan seperti berjalan, ski, berlari dan melompat.

Jenis Jaringan tulang Kortikal dan Kanselus

Jaringan tulang, atau jaringan osseus, adalah jenis jaringan ikat yang digunakan dalam pembentukan tulang. Tulang melindungi organ vital dan membantu mendukung tubuh. Hal ini terutama terdiri dari kolagen, atau ossein, serat, dan sel-sel tulang yang disebut osteosit. Ada dua jenis jaringan tulang, disebut sebagai tulang kortikal dan tulang kanselus.

Tulang kortikal juga dikenal sebagai tulang kompak atau padat, dan sebagian besar badan tulang yang terbuat dari jenis tulang. Hal ini sangat kuat dan padat, dan itu membuat bagian luar keras tulang. Permukaannya halus dan putih, dan ditutupi oleh selaput tipis disebut sebagai periosteum, yang memegang kapiler dan juga memberikan tendon dan otot sesuatu untuk menempel padanya.
Ada dua jenis jaringan tulang kortikal juga, yang dikenal sebagai tulang pipih dan woven (mirip anyaman). Lempengan sangat kuat dan terbuat dari lapisan terorganisir serat ossein. Sebagian besar tulang dalam tubuh orang dewasa yang terbuat dari tulang pipih. Tulang woven dibuat sangat cepat oleh sel yang disebut osteoblas, dan itu jauh lebih lemah daripada pipih. Pada ossein serat yang membentuk jenis jaringan biasanya diatur dalam pola terorganisir, dan biasanya dibuat untuk membantu memperbaiki patah tulang sampai dapat diganti dengan bahan yang lebih kuat.
Tujuan tulang kortikal termasuk perlindungan, dukungan, dan penyimpanan mineral. Karena jaringan ini begitu kuat, itu adalah apa yang melindungi organ vital dan membantu mendukung berat tubuh. Mineral yang dibutuhkan tubuh, seperti kalsium, juga disimpan dalam tulang kortikal sampai tubuh mempunyai kebutuhan untuk mereka.