Apakah Pengertian Hipotiroidisme ?

Assalammu’alaikum wr wb. Bagaimana kabarnya kawan-kawan, semoga selalu dalam keadaan sehat ya. Banyak sekali penyakit yang bisa menyerang tubuh manusia, dari yang sifat atau kadarnya tidak berbahaya sampai ke penyakit yang berbahaya.

Kawan-kawan mungkin pernah mendengar dan tahu apa yang dimaksud dengan hipotiroidisme. Tetapi mungkin juga banyak yang belum mengetahuinya. Oleh karena itu di bawah ini ada penjelasan singkat mengenai pengertian hipotiroidisme.

Hipotiroidisme adalah istilah yang mengacu pada simtoma menurunnya sintesis dan sekresi hormon tiroid dari kelenjar tiroid.

Pada umumnya, penyebab hipotiroidisme adalah kurangnya asupan gizi berupa iodina atau yodium. Hipotiroidisme transien, dapat terjadi setelah konsumsi iodina dalam jumlah banyak yang menginduksi kelainan enzimatik ringan yang menyebabkan terhambatnya sintesis hormon pada kelenjar tiroid, yang dikenal sebagai efek Wolff-Chaicoff.

Hipotiroidisme (tiroid yang kurang aktif) adalah suatu kondisi di mana kelenjar tiroid Anda tidak menghasilkan cukup hormon-hormon penting tertentu.

Hipotiroidisme mungkin tidak menyebabkan gejala yang nyata pada tahap awal. Seiring waktu, hipotiroidisme yang tidak diobati dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, seperti obesitas, nyeri sendi, infertilitas dan penyakit jantung.

Gejala Hipotiroidisme

Tanda dan gejala hipotiroid bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan defisiensi hormon. Masalah cenderung berkembang perlahan, seringkali dalam beberapa tahun.

Pada awalnya, Anda mungkin hampir tidak memperhatikan gejala hipotiroidisme, seperti kelelahan dan berat badan. Atau Anda dapat mengatribusikannya ke yang lebih tua. Tetapi karena metabolisme Anda terus melambat, Anda bisa mengembangkan masalah yang lebih jelas. Tanda dan gejala hipotiroidisme mungkin termasuk:

  1. Kelelahan
  2. Meningkatnya kepekaan terhadap dingin
  3. Sembelit
  4. Kulit kering
  5. Kenaikan berat badan
  6. Wajah bengkak
  7. Suara serak
  8. Kelemahan otot
  9. Kadar kolesterol darah meningkat
  10. Nyeri otot, kelembutan dan kekakuan
  11. Nyeri, kekakuan atau bengkak di persendian Anda
  12. Lebih berat dari periode menstruasi normal atau tidak teratur
  13. Menipiskan rambut
  14. Lambat denyut jantung
  15. Depresi
  16. Gangguan memori
  17. Pembesaran kelenjar tiroid (gondok)

Hipotiroidisme pada bayi

Meskipun hipotiroidisme paling sering mempengaruhi wanita setengah baya dan lebih tua, siapa pun dapat mengembangkan kondisi, termasuk bayi. Awalnya, bayi yang lahir tanpa kelenjar tiroid atau dengan kelenjar yang tidak berfungsi dengan benar mungkin memiliki sedikit tanda dan gejala. Ketika bayi baru lahir memiliki masalah dengan hipotiroidisme, masalahnya mungkin termasuk:

  1. Menguningnya kulit dan putih mata (jaundice). Dalam kebanyakan kasus, ini terjadi ketika hati bayi tidak dapat memetabolisme zat yang disebut bilirubin, yang biasanya terbentuk ketika tubuh mendaur ulang sel darah merah yang tua atau rusak.
  2. Lidah yang besar dan menonjol.
  3. Sulit bernafas.
  4. Serak menangis.
  5. Hernia umbilikalis.

Seiring berkembangnya penyakit, bayi cenderung mengalami kesulitan makan dan mungkin gagal tumbuh dan berkembang secara normal. Mereka mungkin juga memiliki:

  1. Sembelit
  2. Nada otot yang buruk
  3. Kantuk yang berlebihan

Ketika Hipotiroidisme pada bayi tidak diobati, bahkan kasus ringan dapat menyebabkan retardasi fisik dan mental yang berat.

Penyebab Hipotiroidisme

Ketika tiroid Anda tidak menghasilkan cukup hormon, keseimbangan reaksi kimia dalam tubuh Anda dapat terganggu. Ada beberapa penyebab, termasuk penyakit autoimun, perawatan hipertiroidisme, terapi radiasi, operasi tiroid dan obat-obatan tertentu.

Tiroid Anda adalah kelenjar kecil berbentuk kupu-kupu yang terletak di pangkal depan leher Anda, tepat di bawah jakun Anda. Hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid – triiodothyronine (T3) dan tiroksin (T4) – memiliki dampak yang sangat besar pada kesehatan Anda, mempengaruhi semua aspek metabolisme Anda. Hormon-hormon ini juga mempengaruhi kontrol fungsi vital, seperti suhu tubuh dan detak jantung.

Hipotiroidisme terjadi ketika kelenjar tiroid gagal menghasilkan cukup hormon. Hypothyroidism mungkin disebabkan oleh sejumlah faktor, termasuk:

Penyakit autoimun. Penyebab hipotiroidisme yang paling umum adalah gangguan autoimun yang dikenal sebagai tiroiditis Hashimoto. Gangguan autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda menghasilkan antibodi yang menyerang jaringan Anda sendiri. Kadang-kadang proses ini melibatkan kelenjar tiroid Anda.

Para ilmuwan tidak yakin mengapa ini terjadi, tetapi kemungkinan kombinasi faktor, seperti gen Anda dan pemicu lingkungan. Namun itu terjadi, antibodi ini mempengaruhi kemampuan tiroid untuk memproduksi hormon.

Over-response terhadap pengobatan hipertiroidisme. Orang yang memproduksi terlalu banyak hormon tiroid (hipertiroidisme) sering diobati dengan yodium radioaktif atau obat anti-tiroid. Tujuan perawatan ini adalah untuk mengembalikan fungsi tiroid kembali normal. Tetapi kadang-kadang, mengoreksi hipertiroidisme dapat menurunkan produksi hormon tiroid terlalu banyak, menghasilkan hipotiroidisme permanen.

Pembedahan tiroid. Menghapus semua atau sebagian besar kelenjar tiroid Anda dapat mengurangi atau menghentikan produksi hormon. Dalam hal ini, Anda harus mengambil hormon tiroid seumur hidup.

Terapi radiasi. Radiasi yang digunakan untuk mengobati kanker kepala dan leher dapat mempengaruhi kelenjar tiroid Anda dan dapat menyebabkan hipotiroidisme.

Obat-obatan. Sejumlah obat dapat berkontribusi pada hipotiroidisme. Salah satu obat tersebut adalah lithium, yang digunakan untuk mengobati gangguan kejiwaan tertentu. Jika Anda minum obat, tanyakan dokter Anda tentang efeknya pada kelenjar tiroid Anda.

Kurang sering, hipotiroidisme dapat terjadi akibat salah satu dari berikut:

Penyakit bawaan. Beberapa bayi dilahirkan dengan kelenjar tiroid yang rusak atau tidak ada kelenjar tiroid. Dalam kebanyakan kasus, kelenjar tiroid tidak berkembang secara normal karena alasan yang tidak diketahui, tetapi beberapa anak memiliki bentuk warisan gangguan. Seringkali, bayi dengan hipotiroidisme kongenital tampak normal saat lahir. Itulah salah satu alasan mengapa sebagian besar negara bagian sekarang memerlukan skrining tiroid yang baru lahir.

Gangguan hipofisis. Penyebab hipotiroidisme yang relatif jarang adalah kegagalan kelenjar pituitari untuk menghasilkan cukup thyroid-stimulating hormone (TSH) – biasanya karena tumor jinak kelenjar pituitari.

Kehamilan. Beberapa wanita mengembangkan hypothyroidism selama atau setelah kehamilan (postpartum hypothyroidism), seringkali karena mereka menghasilkan antibodi untuk kelenjar tiroid mereka sendiri. Jika tidak ditangani, hipotiroidisme meningkatkan risiko keguguran, persalinan prematur dan preeklampsia – suatu kondisi yang menyebabkan peningkatan signifikan pada tekanan darah wanita selama tiga bulan terakhir kehamilan. Ini juga dapat sangat mempengaruhi janin yang sedang berkembang.

Kekurangan yodium. Jejak mineral yodium – ditemukan terutama dalam makanan laut, rumput laut, tanaman tumbuh di tanah yang kaya yodium dan garam beryodium – sangat penting untuk produksi hormon tiroid. Terlalu sedikit yodium dapat menyebabkan hipotiroidisme, dan terlalu banyak yodium dapat memperburuk hipotiroidisme pada orang yang sudah memiliki kondisi tersebut. Di beberapa bagian dunia, kekurangan yodium umum terjadi, tetapi penambahan yodium ke garam meja telah menghilangkan masalah ini di Amerika Serikat.

Komplikasi Hipotiroidisme

Hipotiroidisme yang tidak diobati dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan:

Gondok. Stimulasi tiroid Anda secara konstan untuk melepaskan lebih banyak hormon dapat menyebabkan kelenjar menjadi lebih besar – suatu kondisi yang dikenal sebagai gondok. Meskipun umumnya tidak nyaman, gondok yang besar dapat memengaruhi penampilan Anda dan dapat mengganggu proses menelan atau bernapas.

Masalah jantung. Hypothyroidism juga dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan gagal jantung, terutama karena tingginya tingkat low-density lipoprotein (LDL) kolesterol – kolesterol “jahat” – dapat terjadi pada orang dengan tiroid yang kurang aktif.

Masalah kesehatan mental. Depresi dapat terjadi di awal hipotiroidisme dan dapat menjadi lebih parah seiring berjalannya waktu. Hypothyroidism juga dapat menyebabkan fungsi mental melambat.

Neuropati perifer. Hipotiroidisme jangka panjang yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kerusakan pada saraf perifer Anda. Ini adalah saraf yang membawa informasi dari otak dan sumsum tulang belakang ke seluruh tubuh Anda – misalnya, lengan dan kaki Anda. Neuropati perifer dapat menyebabkan nyeri, mati rasa dan kesemutan di daerah yang terkena.

Myxedema. Kondisi yang langka dan mengancam jiwa ini adalah hasil dari hipotiroidisme jangka panjang yang tidak terdiagnosis. Tanda dan gejalanya termasuk intoleransi dingin dan kantuk yang diikuti oleh kelesuan dan ketidaksadaran yang mendalam.

Koma myxedema dapat dipicu oleh obat penenang, infeksi atau tekanan lain pada tubuh Anda. Jika Anda memiliki tanda atau gejala myxedema, Anda perlu perawatan medis darurat segera.

Infertilitas. Tingkat hormon tiroid yang rendah dapat mengganggu ovulasi, yang mengganggu kesuburan. Selain itu, beberapa penyebab hipotiroidisme – seperti gangguan autoimun – juga dapat mengganggu kesuburan.

Cacat lahir. Bayi yang lahir dari wanita dengan penyakit tiroid yang tidak diobati mungkin memiliki risiko cacat lahir yang lebih tinggi dibandingkan bayi yang lahir dari ibu yang sehat. Anak-anak ini juga lebih rentan terhadap masalah intelektual dan perkembangan yang serius.

Bayi dengan hipotiroidisme yang tidak diobati hadir saat lahir beresiko masalah serius dengan perkembangan fisik dan mental. Tetapi jika kondisi ini didiagnosis dalam beberapa bulan pertama kehidupan, kemungkinan perkembangan normal sangat baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *