Apakah Perbedaan antara Epidermis dan Dermis

Kulit adalah organ terbesar di dalam tubuh, karenanya, memainkan peran yang sangat penting dalam hal kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan. Kulit memiliki banyak kegunaan. Untuk merawat kulit dengan lebih baik, penting untuk memahami struktur dan fungsi masing-masing. Kulit terbagi menjadi tiga lapisan utama, yaitu: epidermis, dermis dan hypodermis.

Perbedaan epidermis dengan dermis adalah, bila epidermis merupakan lapisan kulit yang terluar, terdiri dari lapisan sel yang telah mati yang disebut juga lapisan tanduk.  Fungsi epidermis adalah sebagai sawar pelindung terhadap bakteri, iritasi kimia, alergi dan lain-lain. sedangkan, dermis merupakan bagian yang paling penting di kulit yang sering dianggap sebagai “True Skin”. Terdiri atas jaringan ikat yang menyokong epidermis dan menghubungkannya dengan jaringan subkutis.

Perbedaan Epidermis dan Dermis adalah:

  • Epidermis tidak mengandung pembuluh darah. Namun, mereka mendapatkan oksigen dan nutrisi yang berdifusi ke atas dari lapisan yang lebih dalam. Sedangkan Dermis memiliki jaringan tipis pembuluh dikenal sebagai kapiler padat terletak di bawah epidermis.
  • Epidermis tidak mengandung saraf. Sementara Dermis mengandung saraf yang menghantarkan impuls saraf melalui sistem saraf pusat menuju otak. Rasa nyeri berasal dari ujung saraf terbuka lapisan ini.
  • Bertanggung jawab untuk pembaharuan sel kulit dan proses regenerasi.Hambatan antara struktur internal tubuh dan lingkungan eksternal. Mencegah mikroorganisme, air dan zat-zat lainnya, memasuki tubuh. Melindungi dari sinar UV dari matahari dan dari polusi lingkungan lainnya. Sedangkan dermis Memberikan kulit dengan kemampuan memperpanjang, kekuatan, keteguhan dan elastisitas. Membantu difusi oksigen dan nutrisi ke lapisan luar kulit. Mengandung antibodi yang melawan mikroba dan zat berbahaya lainnya.Lapisan ini memulai proses inflamasi selama luka kulit untuk meningkatkan darah dalam aliran darah untuk membuat sel-sel kekebalan tubuh lebih mudah untuk menavigasi mikroorganisme tempur.

Epidermis adalah epitel yang terdiri dari beberapa sub lapisan. Bagian terluar terdiri dari banyak lapisan datar, mati, sel-sel epitel kering yang disebut keratinosit. Dermis yang terdiri dari jaringan ikat fibrosa. Bagian atas dari dermis menunjukkan banyak bukit, yang disebut papila dermal.

Epidermis dan dermis adalah struktur kulit yang sama sekali berbeda yang memainkan fungsi berbeda dalam tubuh. Paragraf berikut sedang dalam diskusi mendalam untuk lebih memahami dua lapisan kulit ini.

Perbedaan dermis dan epidermis

Pengertian epidermis

Ini adalah lapisan kulit terluar, tebalnya sekitar 0,05 – 1,5 mm. Beberapa sel membentuk epidermis. Sejauh ini, keratinosit merupakan jenis sel yang paling melimpah di lapisan ini. Lalu ada melanosit, yang diproduksi oleh jagung warna, zat melanin yang memberi warna pada kulit. Sel-sel Langerhan juga ditemukan di lapisan ini, sel-sel ini berinteraksi dengan sel darah putih dan berfungsi sebagai pertahanan kekebalan tubuh.

Lapisan Epidermis

  • Stratum basale (Stratum germinativum)
  • Stratum spinosum
  • Stratum granulosum
  • Stratum lucidum
  • Stratum korneum

Stratum basale (Stratum germinativum)

Ini adalah lapisan kulit terdalam tempat mitosis terjadi. Ini adalah proses di mana sel membelah menyebabkan pembentukan sel kulit epidermis baru. Setelah pembelahan mitosis, sel-sel ini mengalami keratinisasi – pematangan sel progresif, dan bermigrasi ke permukaan kulit.

Stratum spinosum

Sel-sel yang menghasilkan dari Stratum basale segera terakumulasi dalam lapisan ini melalui struktur-demosom yang menggabungkan sel-sel yang berdekatan bersama-sama.

Stratum granulosum

Ketika sel semakin matang dan mengalami keratinisasi, mereka menumpuk di lapisan ini dan mengumpulkan butiran keratohyalin basofilik yang padat (ini adalah butiran yang ditemukan dalam sel epitel keratinisasi).

Stratum lucidum

Lapisan ini bervariasi di seluruh tubuh tergantung pada gaya gesek. Stratum lucidum yang paling tebal ditemukan di telapak tangan dan telapak kaki.

Stratum korneum

Ini adalah lapisan terluar epidermis dan terutama terdiri dari sel-sel kulit mati dan mati yang diisi dengan keratin matang. Sel-sel ini mengalami perubahan substansi dan memecah bahan kimia kompleks di dalam sel yang akhirnya menyebabkan kematiannya.

Apa yang disebut dengan dermis?

Dermis adalah lapisan kulit antara epidermis (dengan yang itu membuat para kutis) dan jaringan subkutan, yang terdiri dari jaringan ikat dan bantal tubuh dari stres dan ketegangan. Hal ini dibagi menjadi dua lapisan, area dangkal berbatasan dengan epidermis disebut daerah papiler dan area dalam tebal dikenal sebagai dermis retikular.

Dermis adalah erat terhubung ke epidermis melalui membran basal. Komponen struktural dari dermis adalah kolagen, serat elastis, dan matriks extrafibrillar. Hal ini juga mengandung mechanoreceptors yang memberikan rasa sentuhan dan thermoreceptors yang memberikan rasa panas. Selain itu, folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea, kelenjar apokrin, pembuluh limfatik dan pembuluh darah yang hadir dalam dermis. Mereka pembuluh darah memberikan nutrisi dan pembuangan sampah untuk kedua dermal dan epidermal sel.

Dermis adalah bagian yang paling penting di kulit yang sering dianggap sebagai “True Skin”. Terdiri atas jaringan ikat yang menyokong epidermis dan menghubungkannya dengan jaringan subkutis. Tebalnya bervariasi, yang paling tebal pada telapak kaki sekitar 3 mm.

Lapisan yang mempunyai ketebalan 4x lipat dari lapisan epidermis (kira-kira 0.25-2.55mm ketebalannya) tersusun dari jaringan penghubung dan penyokong lapisan epidermis dan mengikatkannya pada lapisan dalam hipodermis.

Fungsi Dermis

  • struktur penunjang
  • mechanical strength
  • suplai nutrisi
  • menahan shearing forces
  • respon inflamasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *