Getah

Pohon karet adalah pohon yang termasuk dalam famili Euphorbiaceae (Hevea brasiliensis), tersusun atas daun majemuk, bunga-bunga kecil berkumpul dalam malai-malai besar, kayunya putih dan ringan dan darinya dibuat karet lateks.

Buah dari spesies ini ditemukan dalam kapsul besar dengan biji kaya minyak yang dapat berfungsi sebagai bahan baku resin, pernis, cat, dll.

Pohon karet atau syringa, adalah pohon asli dari lembah Amazon, di mana ia disajikan dalam jumlah besar dan eksklusif; Kualitas ini menghasilkan budaya ekstraktif yang dimulai dan disebut siklus karet, yang disajikan dalam sejarah Brasil sebagai masa kemakmuran besar bagi wilayah tersebut.

Kemudian spesies ini diperkenalkan ke Bahia pada awal abad ke-20.

Siklus karet di Brazil mulai menurun ketika perkebunan besar ditanam oleh Inggris untuk tujuan eksplorasi intensif di benua Afrika tropis, di Malaysia dan Sri Lanka.

Lateks adalah dispersi yang stabil, yaitu emulsi mikropartikel polimer dalam media berair, dan lateks bisa alami atau sintetis.

Di alam, lateks ditemukan sebagai sekresi keputihan, kadang-kadang (tetapi sedikit) dari rona agak kekuningan, yang dihasilkan oleh tanaman tertentu seperti papola, syringa dan karet. Cairan keluar ketika serangkaian pemotongan khusus dilakukan pada tanaman, yang setelah diekstraksi, aksi oksidasi itu sendiri dengan udara sekitar, menyebabkan jaringan sembuh.

Lateks banyak digunakan dalam industri untuk pembuatan sarung tangan, saluran bedah, kondom, kain, dll. Ini adalah bahan yang dapat menyebabkan proses alergi seperti dermatitis kontak dengan intensitas yang bervariasi tergantung pada sensitivitas pengguna.

Formula dan struktur lateks

Dalam komposisi lateks, rata-rata 35% hidrokarbon diamati, menyoroti keberadaan 2-metil-1,3-butadiena 1,3 (C5H8) yang secara komersial dikenal sebagai isoprena atau juga sebagai monomer karet.

Lateks merupakan senyawa yang bersifat netral, dengan pH 7,0 sampai 7,2, tetapi bila diekspos di udara dalam waktu antara 12 sampai 24 jam, pH lateks turun menjadi nilai 5 dan di sana terjadi koagulasi spontan, pada titik mana ia membentuk polimer yang dikenal sebagai karet dan diwakili oleh rumus (C5H8) n di mana “n” adalah orde 10.000 dan memiliki massa molekul rata-rata 600.000 hingga 950.000 g / mol.

Semua tanaman yang mengandung lateks harus dihindari dalam konsumsinya karena kebanyakan dari mereka, karena komposisi kimianya, menimbulkan risiko nyata bagi kesehatan, terutama ketika keadaannya mentah.

 

Hal ini terjadi karena lateks memiliki banyak zat beracun. Contohnya adalah Manihot grahamii (memiliki asam sianhidrat, prekursor sianida, melumpuhkan sistem pernapasan).

Selain karet itu sendiri, lateks berguna untuk berbagai kegunaan dan fungsi, seperti aplikasi industri pada kain. Evolusi ini hanya tentang lateks serat nabati yang berasal dari massa yang dapat dicetak dalam bentuk datar atau tiga dimensi.

Teknik Vulkanisasi

Vulkanisasi adalah proses kimia yang bertujuan untuk memperbaiki sifat fisik karet alam atau karet sintetis. Dengan demikian, karet yang sudah jadi memperoleh kekuatan tarik dan ketahanan yang lebih besar terhadap ekspansi dan abrasi dan menjadi elastis dalam rentang suhu yang lebih luas.

Cara paling sederhana untuk menyebabkan vulkanisasi adalah memanaskan karet dengan belerang.

Teknik ini diciptakan pada tahun 1839 oleh Charles Goodyear Amerika, vulkanisasi memungkinkan untuk mendapatkan karet resistensi tinggi yang digunakan pada ban kendaraan.

Penemu proses, Goodyear juga mencatat pentingnya zat tertentu, akselerator, yang mempercepat vulkanisasi atau menyebabkannya terjadi pada suhu yang lebih rendah.

Hubungan antara karet dan belerang tidak sepenuhnya diketahui, tetapi diketahui bahwa belerang tidak hanya terlarut atau terdispersi dalam karet, tetapi bergabung secara kimia secara umum dalam bentuk jembatan antara molekul dengan rantai atom yang panjang. 

Saat ini, suhu antara 140 dan 180 ° C digunakan dan jelaga dan seng oksida umumnya ditambahkan ke belerang, yang meningkatkan kualitas karet. Antioksidan juga digunakan untuk memperlambat kerusakan yang disebabkan oleh oksigen. 

Beberapa karet sintetis tidak divulkanisir dengan belerang, tetapi menghasilkan produk yang memuaskan dengan perlakuan serupa dengan oksida logam dan peroksida organik.

 

Scroll to Top