Gravitropisme, geotaksis, geotaksis, atau gravitaksis

The tropisme adalah gerakan atau perubahan postur yang biasanya membuat makhluk hidup sebagai suatu respon terhadap stimulus lingkungan kontinum. Misalnya, beberapa bakteri, ketika dikenai medan magnet, diarahkan tegak lurus terhadapnya. Lebih khusus lagi, gravitropisme adalah gerakan yang dilakukan makhluk hidup dalam kaitannya dengan gravitasi. Tumbuhan adalah makhluk hidup yang pertama kali terlintas dalam pikiran ketika berbicara tentang gravitropisme. Pada hewan sering disebut keseimbangan , karena untuk tetap tegak, hewan menggunakan sistem yang mirip dengan yang digunakan oleh tumbuhan untuk memanjangkan akarnya ke dasar bumi. Namun, sistem yang digunakan oleh hewan jauh lebih kompleks. Karena mereka harus bisa berdiri tegak saat bergerak.

Pada gambar, amiloplas akar ditumpuk “di bawah.”

Dalam sayuran, akar selalu cenderung tumbuh mendukung gravitasi . Ini adalah gravitropik positif . Sebaliknya, batang akan selalu tumbuh melawan gravitasi . Meristem batang apikal mampu mendeteksi gravitasi dan mengarahkan pertumbuhannya melawannya. Ini adalah gravitropik negatif . Jika kita dapat membalikkan tanaman yang baru berkecambah dan membiarkannya terus tumbuh, kita akan melihat bagaimana akar mulai tumbuh mendukung gravitasi terlepas dari arah sebelumnya . Demikian pula, batang akan membentuk siku untuk mengorientasikan kembali dirinya melawan gravitasi.

The gravitropisme adalah faktor yang sangat penting dalam pertumbuhan tanaman . Tapi dia bukan satu-satunya. The fototropismo adalah bahkan lebih penting. Baca tentang dia di artikel kami di sini .

Tapi bagaimana pesawat bisa mendeteksi arah gravitasi ? Untuk ini, meristem, baik akar maupun batang, memiliki sel khusus yang disebut statocysts . Dalam jenis sel yang aneh ini, ia menghadirkan organel seluler yang ditakdirkan untuk mendeteksi gravitasi, statolit .

Statolit memiliki asal yang beragam tergantung pada kelompok tumbuhannya . Dalam angiospermae mereka berasal dari amiloplas . Ketika staolyte yang menyentuh retikulum endoplasma , ion kalsium yang dilepaskan . Sebuah kaskade respons terhadap stimulus internal ini menciptakan gradien auksin ke bawah. Auksin adalah hormon tanaman yang merangsang pertumbuhan akar . Berkat pengarahan konsentrasi auksin, akar akan berputar mendukung gravitasi. Sebaliknya, pada meristem apikal batang, amiloplas akan bertengger di zona bawah dengan pengaruh yang berlawanan terhadap pertumbuhan batang. Jika batang dipelintir, amiloplas akan bergerak dan gradien auksin akan berubah sedemikian rupa sehingga pertumbuhan akan selalu dirangsang dalam arah yang berlawanan dengan gravitasi . Anda dapat membaca lebih lanjut tentang auksin di artikel kami di sini Percobaan

telah dilakukan di mana amiloplas telah dihapus dari sel-sel akar. Di dalamnya telah diamati bahwa mereka tidak dapat memutuskan satu arah untuk tumbuh . Selanjutnya, jika amiloplas diamati di bawah mikroskop, kita melihat bahwa mereka selalu cenderung bergerak melalui sitoplasma mendukung gravitasi . The baru pertumbuhan arah dicapai hanya dalam beberapa menit setelah perubahan .

Scroll to Top