Jenis parasit

Parasit adalah organisme yang memperoleh nutrisi dari satu atau lebih inang, berkali-kali menyebabkan kerusakan tetapi tanpa menyebabkan kematian segera. Mereka adalah kelompok yang sangat penting secara ekologis, karena hampir semua hewan dan tumbuhan mengandung setidaknya satu spesies parasit.

Klasifikasi parasit:
Berdasarkan ukurannya, parasit dapat berupa:
– Mikroparasit: biasanya sangat banyak dan berukuran kecil. Mereka berkembang biak langsung di dalam inang. Mereka sering merupakan organisme antar sel, dan ukuran populasinya sulit ditentukan, yang umumnya diukur secara tidak langsung dengan jumlah inang. Di atas segalanya mereka adalah spesies virus, bakteri, jamur dan protozoa.
– Makroparasit: mereka tidak berkembang biak di dalam inang, tetapi menghasilkan fase infeksi yang meninggalkan inang untuk menginfeksi organisme lain secara bergantian. Dalam kebanyakan kasus, ukuran populasinya dapat diperkirakan baik dengan jumlah parasit per inang dan dengan jumlah inang yang terinfeksi. Pada hewan, makroparasit yang paling sering adalah: cacing, kutu, kutu, tungau dan beberapa jamur. Pada tumbuhan, yang paling sering adalah jamur, serangga penambang atau pembentuk empedu, dan tumbuhan jenis holoparasit (mereka tidak berfotosintesis) atau hemiparasit (mereka melakukan fotosintesis, dan mereka memperoleh nutrisi dasar, seperti nitrogen dan fosfor, dari inangnya ).

Tergantung pada jenis penularannya, parasit dapat:
– Ditularkan secara langsung: parasit berpindah dari satu inang ke inang lainnya tanpa melalui perantara. Misalnya, parasit yang bertanggung jawab atas penyakit kelamin, kutu dan kutu.
– Penularan tidak langsung: penyebaran dari satu inang ke inang lainnya dimediasi oleh vektor, biasanya organisme dari spesies lain. Misalnya, Plasmodium , protozoa yang menyebabkan malaria, ditularkan dari satu inang ke inang lainnya oleh nyamuk Anopheles .

Tergantung pada reaksi inang, parasit adalah:
– Nekrotrofik: mereka membunuh inang, dan juga dapat terus hidup di tubuh yang mati. Misalnya, lalat domba emas ( Lucilia cuprina ). Telur menetas dan memakan daging domba, mampu membunuh mereka, dan kemudian terus memakan mayatnya.
– Biotrofik: mereka mengharuskan inangnya hidup untuk terus memperoleh sumber daya darinya. Mereka dapat membunuhnya, tetapi begitu dia mati, mereka tidak lagi terus mengkonsumsi.

Umumnya, spesifisitas parasit ada dua, karena ada hubungan khusus baik dengan inang maupun dengan habitat yang dipilih di dalamnya:
Spesifisitas pada inang: parasit biasanya sangat terbatas dalam hal spesies yang dipilih. Generalis sangat jarang, kebanyakan spesialis, dan beberapa parasit bahkan memilih genotipe dalam spesies inang.
Spesifisitas habitat: Dari sudut pandang parasit, inang menawarkan lingkungan yang heterogen, dengan patch habitat yang menguntungkan dan tidak menguntungkan. Sebagian besar parasit mengkhususkan diri dalam eksploitasi habitat tertentu di dalam inang.

Scroll to Top