Aluminium anodized dan elektro-berwarna

dianodisasi

Salah satu sifat utama aluminium adalah ketahanannya yang besar terhadap oksidasi. Fenomena ini disebabkan oleh fakta bahwa aluminium yang bersentuhan dengan udara membentuk lapisan oksida pada permukaannya sehingga mengisolasi sisa bahan, dan oksidasi tidak dapat berlanjut.

Anodizing adalah teknik yang digunakan untuk memodifikasi permukaan aluminium, menciptakan lapisan pelindung, menggunakan oksida pelindung aluminium, yang disebut alumina.

Lapisan alumina ini melindungi material dari korosi.

Anodizing dicapai melalui proses elektrokimia. Aluminium yang akan dilapisi dengan alumina adalah anoda dalam rangkaian listrik yang memungkinkan proses elektrolitik, yang bertujuan untuk mencapai lapisan pelindung pada aluminium.

Perlindungan yang dicapai dengan teknik ini tergantung pada ketebalan lapisan yang terbentuk. Selain melindungi dari korosi, permukaan material juga dibuat agar terlihat homogen dan menarik secara estetika.

Proses anodizing terdiri dari tahapan berikut:

  • Degreasing: semua jenis lemak, asal nabati atau mineral, yang dapat ditemukan di permukaan yang akan diolah dihilangkan. Tahap ini dilakukan dalam medium asam dan pada suhu tinggi.
  • Pickling atau shading: pada tahap ini dimungkinkan untuk menghilangkan oksida yang dihasilkan pada tahap sebelumnya. Dalam proses pengawetan atau shading, soda api (NaOH) digunakan sebagai bahan pengawet. Proses ini dilakukan pada suhu sekitar 50 ° C.
  • Dinetralkan: Dalam proses ini, aksi soda kaustik dihentikan, oksida dihilangkan dan bahan diputihkan. Itu dilakukan pada suhu kamar. Potongan tidak dibilas setelah tahap ini, tetapi langsung ke tahap berikutnya.
  • Anodizing: pada tahap inilah lapisan oksida pelindung akan diendapkan pada material. Sepotong bahan memenuhi fungsi anoda dalam sel galvanik, oleh karena itu akan mengalami proses oksidasi, ketika direndam dalam larutan asam sulfat dan ketika diberi arus listrik.

.

berwarna elektrik

Pewarnaan elektro adalah prosedur elektrokimia yang memungkinkan untuk memberi warna pada permukaan aluminium. Berbagai macam warna dapat dicapai, hitam, perunggu atau alami. Warna lain juga dapat dicapai, menambahkan tinta organik.

Tahap electrocolouring adalah sebagai berikut, setelah anodizing. Bahan tersebut direndam dalam larutan timah sulfat, sehingga bahan ini tetap berada di pori-pori permukaan aluminium, memberikan warna. Rona warna (lebih terang atau lebih gelap) tergantung pada jumlah timah yang disimpan.

Kemudian potongan aluminium akan melalui tahap penyegelan, yang terdiri dari menyumbat pori-pori untuk memperbaiki warna. 

Salah satu kelemahan utama dari prosedur ini adalah dampak lingkungan negatif yang dihasilkan, karena pada setiap tahap proses anodisasi air yang tercemar dan uap beracun dihasilkan.

Scroll to Top