Apa itu ekosistem?

Dalam ekologi, ekosistem disebut unit ekologis yang mencakup spesies makhluk hidup di suatu wilayah, serta iklim dan kondisi lingkungannya secara umum . Ekosistem tidak memiliki ukuran tertentu. Bisa sebesar genangan air atau sebesar Samudra Atlantik . Inilah sebabnya mengapa nama ekosistem memiliki arti yang begitu luas. Ekosistem suatu spesies adalah himpunan lingkungannya, baik spesies makhluk hidup lain maupun lingkungan tempat ia berinteraksi. The set makhluk hidup yang merupakan bagian dari sebuah ekosistem disebut biocenosis dan untuk merujuk pada set variabel iklim yang kita temukan dalam suatu ekosistem kita akan menggunakan nama biotope .

Stepa Mongolia adalah contoh ekosistem.

Tatanama ekosistem, serta cabang biologi dari ekologi, mulai terbentuk pada awal abad 20 , sekitar tahun 1920-an dan 1930-an, secara spesifik istilah tersebut digunakan oleh Roy Clapham pada tahun 1930 . Saat itu, dampak manusia terhadap lingkungannya mulai terlihat secara besar-besaran. Setelah ini, kesadaran global tidak membutuhkan waktu lama untuk menyadari bahwa sangat penting tidak hanya mempelajari spesies makhluk hidup, tetapi bahwa hubungan antara mereka dan dengan lingkungannya dapat memberikan pengetahuan yang berharga untuk memelihara dan memanipulasi lingkungan manusia dengan benar.. Pada saat yang sama, unit ekologi bioma juga mulai digunakan (segera). Kadang-kadang dapat digunakan sebagai sinonim untuk ekosistem, meskipun memiliki arti yang lebih global dari ini.

Memang benar bahwa ketika berbicara tentang ekosistem, banyak kali mengacu pada spesies hewan dan tumbuhan, meskipun tidak boleh dilupakan bahwa kelompok makhluk hidup lainnya, jamur, ganggang, bakteri, dll juga termasuk dalam biocenosis. suatu ekosistem.. Salah satu bagian terpenting dalam mendefinisikan ekosistem adalah mencakup interaksi makhluk hidup dengan lingkungannya Rantai makanan hanyalah bagian dari interaksi antar individu dalam suatu ekosistem. Ekosistem juga mempelajari hubungan komensalisme, kerja sama, dll. Dalam hal ini, ekosistem dapat dipelajari sebagai unit tertutup , yang memfasilitasi studi tentang alam.

Pada tahun 1992, di Rio de Janeiro, Konvensi Keanekaragaman Hayati mendefinisikan ekosistem untuk menetapkan tingkat perlindungan atas mereka.

Untuk menyebutkan beberapa jenis ekosistem yang paling sering digunakan , kita temukan di dalam ekosistem laut , sistem abyssal, terumbu, tanah berpasir atau air tawar Kesemuanya , ciri-ciri biotop inilah yang membedakan antar ekosistem, karena merupakan faktor yang membentuk hubungan antar makhluk hidup secara keseluruhan. Mengenai ekosistem terestrial, kami menemukan, antara lain, hutan, semak belukar, tundra dan padang rumput yang faktor penentunya adalah komunitas tumbuhan yang sama. Namun di dalam ini kita dapat menentukan lebih banyak. Jadi kita menemukan ekosistem hutan Mediterania, hutan jenis konifera atau boreal dan hutan tropis . Pada gilirannya, di dalam padang rumput , tergantung pada kondisi fisik lingkungan, kita dapat menamai padang rumput, sabana atau stepa .

Scroll to Top