Apakah Pengertian Garis khatulistiwa ?

Indonesia merupakan salah satu negara yang dilewati oleh garis khatulistiwa. Ada banyak sekali tempat yang dilewati oleh garis khatulistiwa ini. Tetapi sebelum kesitu, terlebih dahulu kita harus mengetahui apa pengertian dari garis khatulistiawa.

Garis khatuliswa atau ekuator adalah sebuah garis imajinasi yang digambar di tengah-tengah planet di antara dua kutub dan paralel terhadap poros rotasi planet. Garis khatulistiwa ini membagi Bumi menjadi dua bagian belahan bumi utara dan belahan bumi selatan. Garis lintang ekuator adalah 0°. Panjang garis khatulistiwa Bumi adalah sekitar 40.070 km.

Garis Khatulistiwa

Di khatulistiwa, matahari berada tepat di atas kepala pada tengah hari pada saat ekuinoks. Maka durasi masa siang hari sama sepanjang tahun kira-kira 12 jam. Antara equinox Maret dan September, latitud bagian utara Bumi menuju Matahari yang dikenal sebagai Tropik Cancer, bagian bumi paling utara di mana Matahari dapat berada tepat di atas kepala. Bagian selatan Bumi terjadi antara equinox bulan September dan Maret dinamakan Tropik Capricorn.

Keistimewaan Daerah Khatulistiwa

Wilayah yang dilalui garis khatulistiwa memiliki keistimewaan dibanding daerah yang jauh dari garis khatulistiwa. Keistimewaan tersebut antara lain, seluruh wilayah yang dilalui ekuator memiliki iklim tropis. Iklim tropis terletak antara 23 1/2° LU (Lintang utara) dan 23 1/2 LS (Lintang selatan) dan hampir 40% dari seluruh permukaan bumi.

Keistimewaan lainnya adalah curah hujan, suhu, dan kelembaban di daerah ini tergolong tinggi. Hewan dan tumbuhan dapat hidup dengan baik dan beranekaragam jenis karena matahari terus bersinar sepanjang tahun.

Kota di Indonesia yang dilalui garis katulistiwa, antara lain:

  1. Kota Bonjol. Bonjol adalah sebuah kota kecamatan yang terletak di kabupaten Pasaman, Sumatera Barat
  2. Kota Pontianak merupakan ibukota provinsi Kalimantan Barat.

Musim dan iklim ekuatorial

Musim hasil dari kemiringan sumbu Bumi dibandingkan dengan pesawat revolusi di sekitar Matahari. Sepanjang tahun, belahan utara dan selatan bergantian berubah menuju atau menjauh dari matahari tergantung pada posisi Bumi di orbitnya. Belahan itu berubah ke arah matahari menerima lebih banyak sinar matahari dan berada di musim panas, sementara belahan bumi lainnya menerima lebih sedikit sinar matahari dan berada di musim dingin (lihat titik balik matahari).

Pada ekuinoks, sumbu Bumi tegak lurus terhadap matahari daripada miring ke arah atau menjauh, yang berarti siang dan malam keduanya sekitar 12 jam di seluruh Bumi.

Khatulistiwa terletak sebagian besar di tiga samudera terbesar: Samudra Atlantik, Samudra Hindia, dan Samudera Pasifik. Dekat Khatulistiwa ada sedikit perubahan suhu sepanjang tahun, meskipun mungkin ada perbedaan dramatis dalam hal curah hujan dan kelembaban. Istilah musim panas, musim gugur, musim dingin, dan musim semi umumnya tidak berlaku.

Dataran rendah di sekitar Khatulistiwa umumnya memiliki iklim hutan hujan tropis, juga dikenal sebagai iklim khatulistiwa, meskipun arus dingin menyebabkan beberapa daerah memiliki iklim tropis musim hujan dengan musim kemarau di tengah tahun, dan Arus Somalia yang dihasilkan oleh monsun Asia karena pemanasan benua melalui dataran tinggi Tibet menyebabkan Somalia Raya memiliki iklim yang kering meskipun lokasi khatulistiwa.

Suhu rata-rata tahunan di dataran rendah ekuator adalah sekitar 31 ° C (88 ° F) selama sore hari dan 23 ° C (73 ° F) sekitar matahari terbit. Curah hujan sangat tinggi dari zona upwelling arus dingin, dari 2.500 hingga 3.500 mm (100 hingga 140 in) per tahun. Ada sekitar 200 hari hujan per tahun dan jam matahari tahunan rata-rata sekitar 2.000. Meskipun suhu permukaan laut yang tinggi sepanjang tahun, beberapa ketinggian yang lebih tinggi seperti Andes dan Gunung Kilimanjaro memiliki gletser.

Titik tertinggi di Khatulistiwa adalah pada ketinggian 4,690 meter (15.387 kaki), pada 0 ° 0′0 ″ N 77 ° 59′31 ″ W, ditemukan di lereng selatan Volcán Cayambe [puncak 5.790 meter (18.996 kaki) ] di Ekuador. Ini sedikit di atas garis salju dan merupakan satu-satunya tempat di Khatulistiwa di mana salju terletak di tanah. Di garis khatulistiwa garis salju adalah sekitar 1.000 meter (3.300 kaki) lebih rendah daripada di Gunung Everest dan sebanyak 2.000 meter (6.600 kaki) lebih rendah dari garis salju tertinggi di dunia, dekat Tropic of Capricorn di Llullaillaco.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *