Dosis darah magnesium

Magnesium adalah kation intraseluler terpenting kedua, setelah kalium. Magnesium (Mg ++) adalah kofaktor dalam banyak proses enzimatik. Semua reaksi enzimatik yang bergantung pada ATP memerlukan keberadaan Mg ++ sebagai kofaktor dalam kompleks ATP-magnesium. Sebagian besar magnesium dalam tubuh (sekitar 69%) disimpan di tulang. Sisanya berpartisipasi dalam metabolisme perantara, sekitar 70% beredar bebas, sedangkan 30% sisanya ditemukan di kompleks dengan protein (terutama albumin), sitrat, fosfat, dan lain-lain.

Konsentrasi magnesium dalam darah, yang disebut magnesemia, bervariasi dalam rentang yang sangat sempit, antara 0,65 dan 1,05 mmol/L. Regulasi magnesium terjadi melalui ginjal, terutama melalui lengkung Henle.

Dosis magnesium dalam darah berguna untuk diagnosis dan pengendalian hipomagnesemia (kadar magnesium rendah dalam darah) dan hipermagnesemia (kadar magnesium dalam darah di atas normal).

Hipomagnesemia pada gilirannya dapat menyebabkan hipokalsemia dan hipokalemia. Tingkat magnesium dalam darah di bawah normal mungkin disebabkan oleh penyebab berikut:

– Defisiensi eksogen: diet rendah magnesium, nutrisi parenteral tanpa magnesium.      

– Cacat penyerapan usus: Dalam kasus ini, magnesium hadir dalam makanan tetapi tidak diserap pada tingkat usus, dan karena itu magnesium tidak masuk ke dalam darah.       

– Karena kehilangan usus: diare, muntah, penyalahgunaan obat pencahar.      

– Akibat kehilangan ginjal: defek tubulus kongenital, diuretik dan fase poliurik pada gagal ginjal akut, adalah beberapa penyebab yang dapat menyebabkan hilangnya magnesium dalam urin.       

– Dalam keadaan syok berat, hipomagnesemia dapat diamati.      

Ada banyak penelitian yang menunjukkan adanya korelasi antara kekurangan magnesium dan perubahan hemostasis kalsium, kalium dan fosfat terkait dengan gangguan jantung seperti aritmia ventrikel yang tidak merespon terapi konvensional, peningkatan sensitivitas terhadap digoxin, kejang penyakit jantung koroner. dan kematian mendadak. Gejala penyerta tambahan termasuk berbagai gangguan neuromuskular dan neuropsikiatri.

Hipermagnesemia kurang umum, tetapi kadang-kadang dapat ditemukan dalam kasus-kasus berikut:

-Hipertiroidisme, gagal ginjal akut dengan anuria, penyakit Addison, antara lain.

Penentuan kadar magnesium dalam darah dapat diukur dengan metode kompleksometri. Magnesium mampu bereaksi dengan xylidyl blue (garam diazonium) dalam larutan basa, membentuk kompleks ungu. Kompleks ini menurunkan absorbansi xylidyl blue. The penurunan absorbansi dapat diukur photometrically, dan berbanding lurus dengan konsentrasi magnesium dalam sampel. Kehadiran kalsium ditutupi dengan menambahkan EGTA ke reagen.  

Teknik ini berguna untuk mengukur magnesium dalam serum, plasma dengan heparin, dan urin. Jangan gunakan plasma dengan antikoagulan seperti sitrat, EDTA atau fluoride untuk pengukuran ini.

Scroll to Top