Hormon Perangsang Folikel: Apa itu? Fungsi, Kontrol dan Efek Kelebihan dan Kekurangan Hormon Ini

Ini adalah salah satu hormon gonadotrofik, dan yang lainnya adalah hormon luteinizing. Keduanya dilepaskan oleh kelenjar pituitari ke dalam aliran darah.

Fungsi

Hormon perangsang folikel adalah salah satu hormon penting untuk perkembangan pubertas dan fungsi ovarium pada wanita dan testis pada pria.

Pada wanita, hormon ini merangsang pertumbuhan folikel ovarium di ovarium sebelum pelepasan sel telur dari folikel saat ovulasi. Ini juga meningkatkan produksi estradiol.

Pada pria, hormon perangsang folikel bekerja pada sel Sertoli testis untuk merangsang produksi sperma (spermatogenesis).

Nama alternatif untuk hormon perangsang folikel

Nama lain untuk hormon ini adalah:

FSH.

Follitropin (sediaan farmasi).

Bagaimana hormon perangsang folikel dikendalikan?

Produksi dan pelepasan hormon perangsang folikel diatur oleh kadar berbagai hormon peredaran yang dilepaskan oleh ovarium dan testis.

Sistem ini disebut sumbu hipotalamus-hipofisis-gonad. Hormon pelepas gonadotropin dilepaskan dari hipotalamus dan berikatan dengan reseptor di kelenjar hipofisis anterior untuk merangsang sintesis dan pelepasan hormon perangsang folikel dan hormon luteinisasi.

Hormon perangsang folikel yang dilepaskan diangkut ke aliran darah di mana ia mengikat reseptor di testis dan ovarium. Menggunakan mekanisme ini, hormon perangsang folikel, bersama dengan hormon luteinizing, dapat mengontrol fungsi testis dan ovarium.

Pada wanita, ketika kadar hormon turun menjelang akhir siklus menstruasi, hal ini dideteksi oleh sel-sel saraf di hipotalamus.

Sel-sel ini menghasilkan lebih banyak hormon pelepas gonadotropin, yang pada gilirannya merangsang kelenjar pituitari untuk menghasilkan lebih banyak hormon perangsang folikel dan hormon luteinizing, dan melepaskannya ke dalam aliran darah.

Peningkatan hormon perangsang folikel merangsang pertumbuhan folikel di ovarium. Dengan pertumbuhan ini, sel-sel folikel menghasilkan peningkatan jumlah estradiol dan inhibin.

Pada gilirannya, produksi hormon-hormon ini dideteksi oleh hipotalamus dan kelenjar pituitari dan lebih sedikit hormon pelepas gonadotropin dan hormon perangsang folikel akan dilepaskan.

Namun, saat folikel tumbuh, dan lebih banyak estrogen diproduksi dari folikel, ini mensimulasikan peningkatan hormon luteinizing dan hormon perangsang folikel, yang merangsang pelepasan sel telur dari folikel matang (ovulasi).

Oleh karena itu, selama setiap siklus menstruasi, terjadi peningkatan sekresi hormon perangsang folikel pada paruh pertama siklus yang merangsang pertumbuhan folikel di ovarium.

Setelah ovulasi, folikel yang pecah membentuk korpus luteum yang menghasilkan tingkat progesteron yang tinggi. Ini menghambat pelepasan hormon perangsang folikel.

Menjelang akhir siklus, korpus luteum rusak, produksi progesteron menurun, dan siklus menstruasi berikutnya dimulai ketika hormon perangsang folikel mulai meningkat lagi.

Pada pria, produksi hormon perangsang folikel diatur oleh kadar testosteron dan inhibin yang berperedaran, keduanya diproduksi oleh testis.

Hormon perangsang folikel mengatur kadar testosteron dan, ketika meningkat, mereka dideteksi oleh sel-sel saraf hipotalamus, sehingga menurunkan sekresi hormon pelepas gonadotropin dan, akibatnya, hormon perangsang folikel.

Hal sebaliknya terjadi ketika kadar testosteron turun. Ini dikenal sebagai kontrol “umpan balik negatif” untuk menjaga produksi testosteron tetap stabil.

Produksi inhibin juga dikendalikan dengan cara yang sama, tetapi hal ini dideteksi oleh sel-sel di kelenjar hipofisis anterior dan bukan oleh hipotalamus.

Bagaimana jika saya memiliki terlalu banyak hormon perangsang folikel?

Sangat sering, kadar hormon perangsang folikel yang tinggi merupakan tanda kerusakan pada ovarium atau testis.

Jika gonad tidak menghasilkan cukup estrogen, testosteron, dan / atau inhibin, kontrol umpan balik yang benar dari produksi hormon perangsang folikel kelenjar pituitari hilang dan kadar hormon perangsang folikel dan hormon luteinizing akan meningkat.

Kondisi ini disebut hipergonadotropisme dan hipogonadisme, dan berhubungan dengan kegagalan ovarium primer atau kegagalan testis. Ini terlihat pada kondisi seperti sindrom Klinefelter pada pria dan sindrom Turner pada wanita.

Pada wanita, kadar hormon perangsang folikel juga mulai meningkat secara alami pada wanita pada periode menopause, yang mencerminkan penurunan fungsi ovarium dan penurunan produksi estrogen dan progesteron.

Ada kondisi hipofisis yang sangat langka yang dapat meningkatkan kadar hormon perangsang folikel dalam aliran darah.

Ini menguasai loop umpan balik negatif yang normal dan dapat (jarang) menyebabkan sindrom hiperstimulasi ovarium pada wanita.

Gejalanya termasuk pembesaran ovarium dan akumulasi cairan yang berpotensi berbahaya di perut (dipicu oleh peningkatan produksi steroid ovarium), menyebabkan rasa sakit di daerah panggul.

Bagaimana jika saya memiliki terlalu sedikit hormon perangsang folikel?

Pada wanita, kekurangan hormon perangsang folikel menyebabkan perkembangan yang tidak sempurna saat pubertas dan fungsi ovarium yang buruk (kegagalan ovarium). Dalam situasi ini, folikel ovarium tidak tumbuh dengan baik dan tidak melepaskan sel telur, yang menyebabkan kemandulan.

Karena kadar hormon perangsang folikel dalam aliran darah rendah, kondisi ini disebut hipogonadotropisme – hipogonadisme. Ini terlihat dalam kondisi yang disebut sindrom Kallman, yang dikaitkan dengan penurunan indra penciuman.

Tindakan yang cukup dari hormon perangsang folikel juga diperlukan untuk produksi sperma yang tepat. Dalam kasus tidak adanya hormon perangsang folikel pada pria, kurangnya pubertas dan infertilitas karena kekurangan sperma (azoospermia) dapat terjadi.

Kekurangan hormon perangsang folikel parsial pada pria dapat menyebabkan pubertas tertunda dan produksi sperma terbatas (oligozoospermia), tetapi mungkin saja menjadi ayah dari seorang anak. Jika hilangnya hormon perangsang folikel terjadi setelah pubertas, akan ada kehilangan kesuburan yang serupa.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.