Struktur kuartener protein

Protein adalah komponen utama sel yang menjalankan semua fungsi vital makhluk hidup. Mereka terdiri dari asam amino yang saling terkait. The kombinasi dari asam amino ini dan konformasi spasial bahwa mereka mengadopsi bersama-sama adalah apa yang memungkinkan setiap protein untuk melakukan fungsi tertentu. Itulah sebabnya studi tentang protein secara tradisional dilakukan dalam empat tahap kompleksitas.

Hemoglobin adalah protein yang terdiri dari 4 polipeptida, dari 2 jenis berbeda, yang bersatu membentuk protein aktif.

Ketika struktur primer dipelajari , susunan asam amino dalam rantai polipeptida diamati, yaitu posisi, satu di belakang yang lain, dari komponen protein. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang struktur utama dalam artikel kami di sini . Selanjutnya, struktur sekunder protein dapat dipelajari , yang terdiri dari domain independen yang mengambil konformasinya sendiri dan kemudian akan berinteraksi satu sama lain untuk membentuk protein secara keseluruhan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang struktur sekunder dalam artikel ini di sini . Setelah protein disintesis dalam retikulum endoplasma , dan domain struktural dasar telah dilipat, protein mencapai struktur dalam tiga dimensi, yang akan menjadi konformasi akhir protein, struktur ini disebut struktur tersier protein dan Anda dapat memperdalam arti pentingnya dalam artikel yang kami terbitkan di sini .

Akhirnya, ketika protein disintesis, dilipat dengan benar dan siap beraksi, kita melihat pentingnya struktur kuartener. Yang mengacu pada interaksi antara protein yang berbeda untuk menjalankan fungsinya .

Setiap protein berinteraksi dengan sejumlah besar protein lain selama hidupnya . Dari saat mereka disintesis hingga didegradasi, protein berinteraksi satu sama lain untuk menjalankan fungsinya. Banyak protein perlu diasosiasikan untuk menjalankan fungsinya. Bahkan beberapa dari mereka hanya dianggap sebagai protein lengkap ketika beberapa polipeptida dari gen yang berbeda telah diasosiasikan .

Struktur kuartener, misalnya, dibentuk oleh protein tubulin atau flagelin , untuk membentuk sitoskeleton sel. Protein ini yang berkumpul menjadi rantai monomer berfungsi sebagai rel bagi protein lain untuk melakukan perjalanan. Contoh lain dari pentingnya struktur kuartener adalah dalam rantai kolagen, yang tidak berfungsi sampai 3 rantai polipeptida, 3 protein, dari keluarga yang sama telah dikaitkan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang organisasi serat kolagen di sini .

Tetapi tidak semua interaksi antar protein mengaktifkan fungsinya. Terkadang satu protein ” membajak ” protein lain untuk mencegahnya menjalankan fungsinya. “Perilaku” ini penting untuk proses-proses yang memerlukan protein aktif dalam jumlah besar pada waktu tertentu dan bukan sebelumnya . Dalam situasi ini, protein pengasingan menjaga pusat aktif dari yang lain tertutup atau dihambat sampai sinyal tiba, biasanya protein lain, yang berinteraksi dengan kompleks keduanya, mampu melepaskan pusat aktif untuk melakukan fungsinya bila diperlukan dan dalam jumlah yang besar. Dalam situasi seperti ini di mana studi tentang struktur kuaterner, interaksi antara protein yang berbeda sangat berharga untuk memahami proses biologis dengan benar .

Scroll to Top