Asal bahan bakar fosil

Saat ini, 90% energi yang kita konsumsi berasal dari bahan bakar fosil, seperti batu bara minyak dan gas alam ; Mereka semua memiliki asal usul yang sama pada hewan dan tumbuhan yang hidup di planet kita jutaan tahun yang lalu.

Sumber asli energi yang terkait dengan bahan bakar ini adalah energi dari matahari yang, dengan mempengaruhi tanaman hijau dan melalui proses fotosintesis, mengubah karbon dioksida di atmosfer, serta air menjadi karbohidrat, seperti halnya dengan glukosa .

6 CO2 (g) + 6 H2O (l) → (sinar matahari dan klorofil) → C6H12O6 (s) + 6 O2 (g)

Proses ini bersifat endotermik, dengan H 2.803 kJ dimana energi yang tersimpan akan diperoleh kembali kemudian dalam pembakaran glukosa atau turunannya seperti selulosa, yang merupakan bahan struktural tumbuhan, yang terdiri dari ribuan unit glukosa yang dihubungkan satu sama lain..

Batubara adalah bahan bakar jenis padat, yang berasal dari pakis raksasa dan jenis tanaman lain yang hidup pada periode Karbon, sekitar 300 juta tahun yang lalu. Tanaman tersebut ditutupi dengan tanah dan, berada di bawah tekanan dan panas, dengan adanya mikroorganisme, terjadi penghilangan sebagian oksigen dan hidrogen, meninggalkan residu yang semakin kaya akan karbon. Seiring berjalannya waktu (kita berbicara tentang jutaan tahun), residu ini berubah menjadi berbagai jenis batubara, mulai dari gambut, rendah karbon, melalui lignit (yang memiliki karbon 32%), batubara (dengan karbon 70%), hingga mencapai antrasit, yang memiliki 80% karbon.

Minyak dan gas alam, pada dasarnya, terbentuk, pada dasarnya, dari hewan dan tumbuhan yang hidup di wilayah laut dangkal, lebih dari 250 juta tahun yang lalu. Hewan dan tumbuhan tersebut diendapkan di dasar lautan, tetap terkubur dalam sedimen lumpur. Karena dekomposisi bakteri, dan mengalami tekanan dan suhu tinggi, molekul tumbuhan dan hewan menjadi endapan minyak dan gas alam, yang disimpan di batuan sedimen dengan pori-pori dan tipe permeabel, seperti batupasir.

Gas alam terutama terdiri dari metana (sekitar 85%), dan sejumlah kecil etana dan propana. Minyak mentah adalah cairan kental yang dibentuk oleh campuran hidrokarbon yang berbeda dengan rantai panjang variabel, jenuh dan tak jenuh, siklik dan aromatik, linier dan bercabang. Komposisinya bervariasi tergantung pada daerah dari mana ia diperoleh. Dalam proses pemurnian, dari setiap barel minyak mentah (sekitar 160 liter), dapat diperoleh 44% bensin, 10% bahan bakar penerbangan, minyak tanah, dan bahan bakar minyak.

Scroll to Top