Asam Urat: Definisi, Kimia, Biologi, Kepentingan Klinis, Kadar, Penyakit Terkait, Perawatan dan Analisis Medis

Ini adalah senyawa heterosiklik karbon, nitrogen, oksigen dan hidrogen dengan rumus C5H4N4O3.

Ini membentuk ion dan garam yang dikenal sebagai asam urat dan urat , seperti asam amonium urat.

Asam urat adalah produk dari pemecahan metabolisme nukleotida purin, dan merupakan komponen normal urin.

Purin dihasilkan sebagai produk akhir dalam pencernaan protein dan DNA tertentu dalam makanan, tetapi beberapa disintesis di dalam tubuh.

Asam urat memiliki sifat antioksidan tetapi dapat menjadi pro-oksidan tergantung pada lingkungan kimianya.

Dalam kondisi normal, asam urat diekskresikan dalam urin. Namun, banyak faktor yang mempengaruhi kemampuan ginjal untuk mengeluarkannya secara efisien. Hal ini menyebabkan kadar asam urat dalam darah tidak normal (terlalu tinggi atau terlalu rendah).

Kadar asam urat dalam darah yang tinggi dapat menyebabkan asam urat dan berhubungan dengan kondisi medis lainnya, seperti diabetes dan pembentukan batu ginjal amonium urat.

Kimia

Asam urat pertama kali diisolasi dari batu ginjal pada tahun 1776 oleh ahli kimia Swedia Carl Wilhelm Scheele . Pada tahun 1882, kimiawan Ukraina Ivan Horbaczewski pertama kali mensintesis asam urat dengan menggabungkan urea dengan glisin.

Asam urat menunjukkan tautomerisme laktim-laktam (juga sering digambarkan sebagai tautomerisme keto-enol), meskipun bentuk laktime diharapkan memiliki beberapa derajat aromatik, asam urat mengkristal menjadi bentuk laktam, dan kimia komputasi juga menunjukkan bahwa tautomer adalah yang paling stabil.

Asam urat adalah asam diprotik dengan pKa1 = 5,4 dan pKa2 = 10,3, sehingga pada pH fisiologis asam urat terdapat terutama sebagai ion urat monoionik.

Kelarutan

Secara umum, kelarutan asam urat dalam air dan garam logam alkali dan alkali tanahnya cukup rendah. Semua garam ini menunjukkan kelarutan yang lebih besar dalam air panas daripada di air dingin, memungkinkan rekristalisasi mudah.

Kelarutan yang rendah ini penting untuk etiologi gout. Kelarutan asam dan garamnya dalam etanol sangat rendah atau dapat diabaikan. Dalam campuran etanol / air, kelarutannya berada di suatu tempat antara nilai akhir untuk etanol murni dan air murni.

biologi

Asam urat adalah langkah terakhir dalam jalur pemecahan purin. Enzim xanthine oxidase mengkatalisis pembentukan asam urat dari xanthine dan hypoxanthine, yang pada gilirannya diproduksi dari purin lain.

Dalam istilah yang lebih sederhana, purin menjadi hipoksantin, kemudian xantin, dan akhirnya asam urat.

Untuk dua langkah terakhir dalam konversi, kita membutuhkan enzim xanthine oxidase (uricase). Manusia memiliki mutasi yang mencegah produksi enzim yang menghancurkan asam urat (uricase).

Xantin oksidase adalah enzim besar yang situs aktifnya terdiri dari logam molibdenum yang terikat pada belerang dan oksigen.

Di dalam sel, xanthine oxidase dapat eksis sebagai xanthine dehydrogenase dan xanthine oxireductase, yang juga telah dimurnikan dari susu sapi dan ekstrak limpa. Asam urat dilepaskan dalam kondisi hipoksia.

Pada manusia dan primata yang lebih tinggi, asam urat (sebenarnya ion hidrogen urat) adalah produk akhir dari oksidasi (pemecahan) metabolisme purin dan diekskresikan dalam urin.

Akibatnya, manusia memiliki kadar asam urat yang lebih tinggi (sekitar 240-360 M) dibandingkan dengan mamalia lain (sekitar 30-50 M pada tikus).

Pada kebanyakan mamalia lain, enzim uricase lebih lanjut mengoksidasi asam urat menjadi allantoin.

Hilangnya uricase pada primata yang lebih tinggi sejajar dengan hilangnya kemampuan yang sama untuk mensintesis asam askorbat, menunjukkan bahwa urat sebagian dapat menggantikan askorbat pada spesies ini.

Baik asam urat dan asam askorbat adalah agen pereduksi kuat (donor elektron) dan antioksidan kuat. Pada manusia, lebih dari setengah kapasitas antioksidan plasma darah berasal dari ion hidrogen urat.

Rentang konsentrasi normal untuk asam urat (atau ion hidrogen urat) dalam darah manusia adalah 25 hingga 80 mg / L untuk pria dan 15 hingga 60 mg / L untuk wanita (tetapi lihat di bawah untuk nilai yang sedikit berbeda).

Seseorang dapat memiliki nilai serum setinggi 96 mg/L dan tidak mengalami asam urat. Pada manusia, sekitar 70% eliminasi asam urat harian terjadi melalui ginjal, dan pada 5-25% manusia, gangguan ekskresi ginjal menyebabkan hiperurisemia.

Ekskresi normal asam urat dalam urin adalah 250 hingga 750 mg per hari (konsentrasi 250 hingga 750 mg/L jika diproduksi satu liter urin per hari, lebih tinggi dari kelarutan asam urat karena dalam bentuk urat. asam terlarut).

Anjing Dalmatian memiliki cacat genetik dalam penyerapan asam urat oleh hati dan ginjal, yang mengakibatkan penurunan konversi ke allantoin, itulah sebabnya jenis ini mengeluarkan asam urat dan bukan allantoin dalam urin.

Pada burung dan reptil, dan pada beberapa mamalia yang tinggal di gurun (misalnya, tikus kanguru), asam urat juga merupakan produk akhir metabolisme purin, tetapi diekskresikan dalam tinja sebagai massa kering.

Ini melibatkan jalur metabolisme kompleks yang membutuhkan energi yang mahal dibandingkan dengan pengolahan limbah nitrogen lainnya seperti urea (dari siklus urea) atau amonia, tetapi memiliki keuntungan mengurangi kehilangan air dan mencegah dehidrasi.

Platynereis dumerilii, cacing laut Polychaete, menggunakan asam urat sebagai feromon seks yang dilepaskan ke dalam air oleh betina selama kawin untuk mendorong jantan melepaskan sperma.

Genetika

Sebagian orang mengalami mutasi pada protein yang bertanggung jawab atas ekskresi asam urat oleh ginjal. Sejauh ini, varian dalam sejumlah gen telah diidentifikasi:

SLC2A9; ABCG2; SLC17A1; SLC22A11; SLC22A12; SLC16A9; GCKR; LRRC16A; dan PDZK1. SLC2A9 diketahui mengangkut asam urat dan fruktosa.

Pentingnya klinis dan penelitian

Dalam plasma darah manusia, kisaran referensi untuk asam urat biasanya 3,4-7,2 mg / dL (200-430 mol / L) untuk pria, dan 2,4-6,1 mg / dL untuk wanita (140-360 mol / L ) – satu miligram per desiliter (mg/dL) sama dengan 59,48 mikromol/liter (μmol/L).

Konsentrasi asam urat dalam plasma darah di atas dan di bawah kisaran normal masing-masing dikenal sebagai hiperurisemia dan hipourisemia.

Demikian pula, konsentrasi asam urat di atas dan di bawah normal dikenal sebagai hyperuricosuria dan hypouricosuria. Kadar asam urat dalam air liur mungkin berhubungan dengan kadar asam urat dalam darah.

Asam urat tinggi

Kelebihan asam urat dalam tubuh dikenal sebagai hiperurisemia.

Pola makan bisa menjadi faktor. Asupan tinggi purin makanan, sirup jagung fruktosa tinggi, dan gula meja dapat meningkatkan kadar asam urat. Asam urat serum dapat meningkat dengan penurunan ekskresi melalui ginjal.

Penurunan berat badan yang cepat atau puasa untuk sementara dapat meningkatkan kadar asam urat. Obat-obatan tertentu, seperti diuretik thiazide, dapat meningkatkan kadar asam urat dalam darah dengan mengganggu pembersihan ginjal.

Sindrom lisis tumor, komplikasi metabolik dari kanker atau kemoterapi tertentu, karena pelepasan nukleobasa dan kalium dalam plasma.

Kadar asam urat yang tinggi telah dikaitkan dengan:

Batu ginjal

Menjatuhkan.

Tekanan darah tinggi

Penyakit ginjal

Kegemukan.

Diabetes.

Disfungsi kognitif.

Penyakit yang berhubungan dengan asam urat tinggi

Urat ditemukan dalam urin, darah, dan jaringan. Deposit urat dapat menyebabkan stres oksidatif, peradangan, dan disfungsi seluler (endotel).

Orang dengan asam urat tinggi tanpa gejala umumnya tidak memerlukan perawatan medis, tetapi menimbulkan beberapa risiko kesehatan, sehingga kadar asam urat yang tinggi perlu ditangani.

Kadar asam urat yang tinggi menyebabkan asam urat

Hiperurisemia (kadar asam urat tinggi), yang menyebabkan asam urat, memiliki beberapa asal potensial.

Asam urat adalah bentuk radang sendi yang berhubungan dengan hiperurisemia. Ini terjadi ketika ada kadar asam urat yang tinggi dalam darah yang berperedaran, yang menyebabkan kristal asam urat seperti jarum yang mengendap di persendian, kapiler, kulit, dan jaringan lain.

Gejala muncul tiba-tiba, dalam semalam. Muncul dengan rasa sakit yang menyiksa, kemerahan, dan pembengkakan sendi. Serangan dapat dipicu oleh terlalu banyak makanan, alkohol, diuretik, atau dehidrasi.

Gejala hilang setelah 10-15 hari, tetapi dapat terus muncul kembali. Seiring waktu, endapan seperti batu yang dikenal sebagai tophus dapat menumpuk di sendi, ligamen, dan tendon, yang menyebabkan kemungkinan deformasi sendi.

Asam urat dapat terjadi ketika kadar asam urat serum serendah 6 mg / dL (~ 357 mol / L), tetapi seseorang dapat memiliki nilai serum setinggi 9,6 mg / dL (~ 565 mol / L) dan tidak memiliki encok.

Pada manusia, purin dimetabolisme menjadi asam urat, yang kemudian diekskresikan dalam urin. Mengkonsumsi beberapa jenis makanan yang kaya purin, terutama daging dan seafood, meningkatkan risiko penyakit asam urat.

Asam urat dapat timbul dari konsumsi daging secara teratur, seperti hati, ginjal, dan rempela, dan dari jenis kerang tertentu seperti teri, herring, sarden, remis, scallop, trout, haddock, mackerel, dan tuna.

Asupan cararat sayuran kaya purin, bagaimanapun, tidak terkait dengan peningkatan risiko asam urat. Sebuah pengobatan untuk asam urat pada abad ke-19 adalah pemberian garam lithium; lithium urat lebih mudah larut.

Saat ini, peradangan selama serangan paling sering diobati dengan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), colchicine, atau kortikosteroid, dan kadar urat dikendalikan dengan allopurinol.

Allopurinol, yang secara lemah menghambat xantin oksidase, adalah analog hipoksantin yang dihidroksilasi oleh xantin oksidoreduktase pada posisi 2 untuk menghasilkan oksipurinol.

Sindrom lisis tumor

Sindrom lisis tumor, suatu kondisi darurat yang dapat diakibatkan oleh kanker darah, menghasilkan peningkatan kadar asam urat dalam darah ketika sel-sel tumor melepaskan isinya ke dalam darah, baik secara spontan atau setelah kemoterapi.

Sindrom lisis tumor dapat menyebabkan gagal ginjal akut ketika kristal asam urat menumpuk di ginjal.

Perawatan termasuk hiperhidrasi untuk mengencerkan dan mengeluarkan asam urat melalui urin, rasburicase untuk mengurangi kadar asam urat yang kurang larut dalam darah, atau allopurinol untuk menghambat katabolisme purin dan meningkatkan kadar asam urat.

Hiperurisemia disebabkan oleh sindrom Lesch-Nyhan

Sindrom Lesch-Nyhan, kelainan genetik yang sangat langka, juga dikaitkan dengan peningkatan kadar asam urat serum dalam darah.

Dalam sindrom ini, kelenturan, kekakuan otot, gerakan tak terkendali, cedera diri, keterlambatan kognitif dan pembentukan asam urat hadir dalam kasus sindrom ini, serta manifestasi asam urat.

Pada sindrom Lesch-Nyhan, hipoksantin-guanin fosforibosiltransferase (HPRT), enzim yang terlibat dalam daur ulang nukleotida purin, bermutasi.

Hal ini menyebabkan peningkatan produksi asam urat karena nukleotida purin tidak dapat digunakan kembali, sehingga selanjutnya terdegradasi.

Kadar asam urat yang tinggi menyebabkan sindrom metabolik

Asam urat dalam darah secara signifikan berkorelasi dengan sindrom metabolik dan komponennya, khususnya trigliserida darah dan lingkar pinggang.

Ini bisa jadi ada hubungannya dengan konsumsi fruktosa yang tinggi dalam minuman ringan dan makanan olahan yang meningkatkan kadar asam urat, menyebabkan resistensi insulin dan obesitas.

Ini mungkin juga karena peningkatan asam urat setelah asupan fruktosa menginduksi resistensi insulin (dengan menurunkan oksida nitrat), faktor kunci yang terlibat dalam sindrom metabolik.

Asam urat tinggi dikaitkan dengan hipertensi dan penyakit ginjal kronis

Hiperurisemia dikaitkan dengan hipertensi (HTN) dan penyakit ginjal kronis (CKD).

Hiperurisemia dapat meningkatkan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Pada tikus, hipertensi yang berhubungan dengan kadar asam urat tinggi dapat disembuhkan dengan obat-obatan yang menurunkan asam urat, seperti febuxostat dan allopurinol.

Hipertensi dan penyakit ginjal kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan metabolisme.

Ini termasuk pengerasan pembuluh darah, gagal jantung, stroke, diabetes tipe 2, sindrom metabolik, penyakit hati berlemak nonalkohol, dan lain-lain.

Asam urat dapat merusak pembuluh darah, meningkatkan stres oksidatif, dan menyebabkan trombosit dan sel darah merah saling menempel. Ini meningkatkan risiko kejadian jantung negatif.

Hiperurisemia kronis pada pasien asam urat meningkatkan akumulasi kristal asam urat di jaringan ginjal, sehingga terjadi kerusakan jaringan dan peradangan.

Hiperurisemia terkait dengan diabetes tipe 2.

Asam urat dalam darah dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2, terlepas dari obesitas, kolesterol tinggi, dan tekanan darah.

Hiperurisemia mungkin merupakan konsekuensi dari resistensi insulin pada diabetes daripada prekursornya.

Hiperurisemia diyakini meningkatkan risiko diabetes dengan meningkatkan stres oksidatif dan peradangan (dengan meningkatkan faktor nekrosis tumor alfa), kedua faktor yang berhubungan dengan perkembangan diabetes.

Satu studi menunjukkan bahwa asam urat serum yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2, terlepas dari obesitas, dislipidemia, dan hipertensi. Hiperurisemia dikaitkan dengan komponen sindrom metabolik, bahkan pada anak-anak.

Asam urat tinggi meningkatkan risiko batu ginjal

Jika urin Anda mengandung lebih banyak kalsium, oksalat, dan asam urat, Anda lebih mungkin mengembangkan batu ginjal. Batu ginjal dapat terbentuk melalui deposit mikrokristal natrium urat.

Tingkat jenuh asam urat dalam darah dapat menyebabkan bentuk batu ginjal ketika urat mengkristal di ginjal. Batu asam urat ini bersifat radiolusen dan karenanya tidak akan terlihat pada rontgen perut polos.

Kristal asam urat juga dapat meningkatkan pembentukan batu kalsium oksalat, bertindak sebagai “benih kristal.”

Faktor risiko yang paling umum untuk batu asam urat adalah urin asam (pH <5,5) karena batu asam urat mengendap di lingkungan asam. Oleh karena itu, pasien harus meningkatkan beban alkalin mereka dengan makan lebih banyak buah dan sayuran.

Kadar asam urat meningkat pada sindrom Down

Pasien down syndrome secara konsisten memiliki kadar asam urat yang lebih tinggi dalam darahnya.

Kadar asam urat yang tinggi dapat meningkatkan risiko patah tulang

Peningkatan kadar urat dalam darah dikaitkan dengan peningkatan risiko patah tulang pinggul pada pria.

Kadar asam urat yang tinggi menyebabkan peradangan pada tulang, mempengaruhi ketersediaan oksida nitrat, dan menekan aktivasi vitamin D, yang semuanya meningkatkan kerapuhan tulang dan risiko patah tulang.

Hiperurisemia berhubungan dengan disfungsi ereksi

Disfungsi ereksi umumnya terlihat pada pasien asam urat.

Hal ini kemungkinan karena kadar asam urat yang tinggi sangat berkaitan dengan fungsi pembuluh darah yang buruk, hipertensi, dan penyakit mikrovaskuler (penyakit pembuluh darah terkecil), yang semuanya merupakan faktor risiko disfungsi ereksi.

Psoriasis

Kadar asam urat darah secara signifikan lebih tinggi pada pasien psoriasis dibandingkan dengan kontrol.

Namun, kadar asam urat tidak meningkatkan atau menurunkan peradangan yang diamati pada pasien ini.

Penyebab asam urat tinggi

Masalah ginjal meningkatkan kadar asam urat

Kadar asam urat tertinggi terjadi ketika ginjal tidak mengeluarkannya secara efisien. Hal ini dapat disebabkan oleh disfungsi ginjal dan/atau pengaruh metabolit dan obat-obatan tertentu.

Diet tinggi protein meningkatkan kadar asam urat

Penelitian telah menunjukkan bahwa setiap porsi tambahan daging per hari meningkatkan risiko asam urat sebesar 21%.

Dalam desain studi crossover, efek menelan beberapa makanan yang kaya purin, seperti hati sapi, fillet haddock, dan kedelai, diselidiki. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumsi semua makanan uji menyebabkan peningkatan kadar asam urat dalam darah.

Fruktosa meningkatkan kadar asam urat

Asupan makanan tinggi fruktosa dalam makanan dan minuman meningkatkan produksi inosin dan purin. Selain itu, fruktosa bersaing dengan asam urat untuk sekresi di ginjal.

Fruktosa dengan cepat meningkatkan kadar asam urat karena mengaktifkan enzim yang memecah adenosin trifosfat menjadi adenosin monofosfat (fruktokinase dan adenosin deaminase), yang menyebabkan peningkatan produksi inosin.

Selain itu, fruktosa merangsang sintesis asam urat dari prekursor asam amino, seperti glisin.

Diuretik meningkatkan kadar asam urat

Diuretik adalah salah satu penyebab paling penting dari hiperurisemia sekunder. Obat-obatan meningkatkan kadar asam urat dalam darah melalui peningkatan reabsorpsi asam urat dan/atau penurunan sekresi asam urat.

Alkohol meningkatkan kadar asam urat

Menurut studi kohort berbasis populasi, penyakit terkait alkohol secara signifikan terkait dengan risiko asam urat. Selanjutnya, pasien yang sangat ketergantungan alkohol dikaitkan dengan peningkatan risiko gout.

Alkohol dapat merangsang produksi asam urat dengan meningkatkan asam laktat, yang kemudian mengurangi ekskresi asam urat oleh ginjal.

Selain itu, alkohol mempercepat pemecahan purin, yang meningkatkan produksi asam urat.

Hipotiroidisme meningkatkan kadar asam urat

Hiperurisemia dan asam urat sering ditemukan pada pasien dengan hipotiroidisme.

Hormon tiroid (T4 dan T3) merangsang proses produksi energi, dan defisiensi turunan mempengaruhi metabolisme purin, mengakibatkan peningkatan kadar asam urat dan hiperurisemia.

Selain itu, hipotiroidisme dapat menyebabkan penurunan aliran darah ginjal dan laju filtrasi, yang meningkatkan kadar asam urat dalam darah.

Obesitas meningkatkan kadar asam urat

Menurut sebuah studi epidemiologi berbasis populasi, obesitas mengakibatkan peningkatan risiko mengembangkan hiperurisemia. Jika Anda kelebihan berat badan, tubuh Anda membuat lebih banyak asam urat. Akibatnya, ginjal lebih sulit membuang asam urat.

Kadar asam urat darah berkorelasi dengan kadar leptin. Karena orang gemuk memiliki kadar leptin yang lebih tinggi (karena resistensi leptin), leptin yang tinggi mungkin berhubungan dengan perkembangan hiperurisemia pada obesitas.

Gen yang meningkatkan kadar asam urat

Kadar asam urat dipengaruhi oleh gen Anda. Gen UCP2 mempengaruhi konsentrasi urat dalam darah dan risiko hiperurisemia. Tingkat asosiasi bervariasi dengan jenis kelamin dan indeks massa tubuh (BMI) tingkat.

Selain itu, mutasi pada gen transporter urat sekretori, SLC2A9, ABCG2, SLC17A1, atau SLC17A3, dapat menyebabkan hiperurisemia.

Jenis kelamin pria dan hormon seks

Pria memiliki kadar asam urat yang lebih tinggi dalam darah mereka daripada wanita dan berisiko lebih tinggi terkena asam urat.

Estrogen diperlukan untuk eliminasi normal asam urat melalui ginjal. Selama periode pascamenopause, wanita memiliki kandungan asam urat yang sama dengan pria pada usia yang sama, menunjukkan bahwa estrogen yang rendah mungkin berperan dalam perkembangan hiperurisemia.

Usia lanjut

Kandungan asam urat dalam darah meningkat seiring bertambahnya usia. Selanjutnya, prevalensi asam urat meningkat sekitar empat kali menjadi 4,1% pada usia 75 tahun.

Kekurangan nutrisi

Kekurangan vitamin D secara signifikan berkorelasi dengan hiperurisemia pada wanita pascamenopause.

Diet ketogenik dan asupan natrium tinggi

Diet ketogenik mengurangi kemampuan ginjal untuk mengeluarkan asam urat karena kompetisi transportasi antara asam urat dan keton. Asupan natrium yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan kadar asam urat dalam darah.

Hormon paratiroid

Peningkatan kadar hormon paratiroid dalam darah dikaitkan dengan kadar asam urat yang lebih tinggi dalam darah pada populasi umum. Meskipun mekanisme pastinya tidak jelas, diyakini bahwa hormon paratiroid meningkatkan asam urat dalam darah dengan mengurangi ekskresi urat di ginjal.

Keracunan timbal kronis menyebabkan hiperurisemia

Paparan timbal dikaitkan dengan gangguan fungsi ginjal dan peningkatan kadar asam urat dalam darah.

Tingkat timbal yang tinggi merusak ginjal, menyebabkan peradangan, dan menghambat ekskresi urat, mengakibatkan akumulasi urat dan akhirnya asam urat saturnin (yaitu, penurunan timbal).

Yang lain

Niasin.

Obat imunosupresif.

Cara menurunkan asam urat secara alami

Penurunan berat badan

Penurunan berat badan dapat membantu mengurangi kadar asam urat yang tinggi pada orang yang kelebihan berat badan dan obesitas.

Diet terbatas purin

Hindari alkohol, daging merah, makanan laut, dan minuman manis. Hindari/batasi karbohidrat olahan jika memiliki kadar asam urat tinggi. Makanan rendah purin termasuk telur, buah-buahan, keju, kacang-kacangan, dan sayuran selain kacang-kacangan.

Air

Dehidrasi menyebabkan peningkatan kadar asam urat.

Vitamin C

Vitamin C meningkatkan ekskresi asam urat dalam urin dan karenanya mengurangi kadar asam urat dalam darah.

Kopi

Kafein adalah methylxanthine dan dapat menjadi inhibitor kompetitif xanthine oxidase. Namun, sebuah penelitian yang membandingkan efek kopi, teh, dan asupan kafein terhadap kadar asam urat.

Ditemukan bahwa konsumsi kopi dikaitkan dengan kadar asam urat yang lebih rendah karena komponen kopi selain kafein, menunjukkan bahwa kopi non-kafein (biasa atau tanpa kafein) bertanggung jawab atas hubungan sebaliknya.

Produk susu

Protein susu (yaitu, kasein dan laktalbumin) meningkatkan ekskresi asam urat dalam urin.

jus ceri

Ceri menurunkan kadar asam urat dalam darah dengan meningkatkan laju filtrasi ginjal dan menurunkan reabsorpsi asam urat. Ceri juga merupakan inhibitor xanthine oksidase alami.

Perawatan medis untuk mengurangi asam urat

Obat antiinflamasi nonsteroid

Sebagian besar obat antiinflamasi nonsteroid meningkatkan ekskresi asam urat urin dan direkomendasikan untuk pengobatan asam urat.

Obat urikosurik

Obat ini meningkatkan sekresi asam urat dalam urin: probenesid, sulfinpirazon, dan benzbromaron.

Obat urikosurik umumnya mencegah ginjal menyerap kembali asam urat ke dalam darah (menghalangi fungsi URAT1).

Inhibitor Xantin Oksidase

Allopurinol direkomendasikan karena mencegah asam urat, tetapi juga dikonsumsi ketika pasien memiliki bentuk leukemia atau limfoma tertentu, untuk mencegah komplikasi kemoterapi atau sindrom lisis tumor.

Lebih lanjut, karena efek sampingnya, allopurinol saat ini tidak diindikasikan pada hiperurisemia asimtomatik dan penyakit jantung terkait, atau pada kondisi lain selain asam urat.

Febuxostat

Febuxostat adalah inhibitor xanthine oxidase / xanthine dehydrogenase selektif.

Ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan allopurinol, termasuk tolerabilitas pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap allopurinol, lebih efektif pada gagal ginjal, dan pembubaran tofi lebih cepat.

Febuxostat bekerja dengan cepat, dan pengobatan biasanya dimulai dengan dosis 40 mg / hari. Jika kadar asam urat dalam darah tidak turun menjadi 6,0 mg/dL dalam dua minggu, dosis dapat ditingkatkan menjadi 80 mg/hari.

Rata-rata penurunan kadar asam urat darah adalah 40% dan 56% pada masing-masing 40 mg/hari dan 80 mg/hari, dan serupa pada individu dengan dan tanpa gagal ginjal, berbeda dengan allopurinol.

asam urat rendah

Asam urat rendah ( hipourisemia ) dapat memiliki banyak penyebab. Asupan seng yang rendah menyebabkan kadar asam urat lebih rendah. Efek ini bahkan lebih terasa pada wanita yang menggunakan obat kontrasepsi oral.

Sevelamer, obat yang diindikasikan untuk pencegahan hiperfosfatemia pada orang dengan penyakit ginjal kronis, dapat secara signifikan mengurangi asam urat serum.

Kadar asam urat darah tergolong rendah (hipourisemia) sebesar 2 mg/dl atau kurang. Ini tidak dianggap sebagai kondisi medis, melainkan tanda medis yang membantu.

Asam urat lebih rendah pada multiple sclerosis, penyakit Parkinson dan penyakit neuron motorik, penyakit Alzheimer, penyakit Huntington.

Nilai darah yang lebih rendah telah dikaitkan dengan beberapa gangguan pada sistem saraf. Telah diusulkan bahwa kadar asam urat yang lebih tinggi dalam darah mungkin bersifat neuroprotektif .

Dalam studi kohort berbasis populasi yang besar, hubungan negatif antara asam urat dan penyakit Parkinson diamati pada pasien berusia 65 tahun ke atas.

Tren serupa telah ditunjukkan antara kadar urat dan penyakit Huntington, menunjukkan bahwa asam urat mungkin berperan dalam mencegah degenerasi saraf.

Sklerosis ganda

Meta-analisis dari 10 studi kasus-kontrol menemukan bahwa kadar asam urat serum pasien multiple sclerosis secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan kontrol yang sehat, mungkin menunjukkan biomarker diagnostik untuk multiple sclerosis.

Asam urat berkurang pada neuritis optik

Kadar asam urat lebih rendah pada pasien dengan neuritis optik, penyakit demielinasi inflamasi saraf optik yang sering merupakan gejala pertama dari multiple sclerosis.

Penyakit Wilson dapat menyebabkan kadar asam urat rendah

Penyakit Wilson adalah penyakit di mana tembaga menumpuk di jaringan organ vital seperti otak dan hati.

Ini dapat menyebabkan penurunan kadar asam urat dalam darah karena masalah ginjal terkait (yaitu sindrom Fanconi) yang meningkatkan ekskresi asam urat urin.

Menormalkan asam urat rendah

Memperbaiki kadar seng yang rendah atau kurang dapat membantu meningkatkan kadar asam urat dalam serum.

Apa Penyebab Kadar Asam Urat Rendah?

Pengobatan / perawatan

Hipourisemia dapat ditemukan pada 1% pasien rawat inap. Dalam kebanyakan kasus, penyebabnya terkait dengan obat-obatan seperti salisilat, allopurinol, agen kontras sinar-X, dan gliseril guaiaclate.

Juga, obat-obatan seperti losartan (obat antagonis reseptor angiotensin II), fenofibrate (obat di kelas fibrat, digunakan terutama untuk menurunkan kadar kolesterol), dan beberapa obat antiinflamasi nonsteroid menurunkan kadar asam urat serum.

Selain itu, diuresis paksa (peningkatan buang air kecil) yang digunakan terutama dalam pengobatan kolik ginjal (nyeri perut akibat batu ginjal) pada pasien percobaan bunuh diri dapat menyebabkan hipourisemia.

Genetika

Kadar asam urat dipengaruhi oleh gen Anda. Pengangkut urat manusia 1 (URAT 1) dan protein mirip pengangkut glukosa manusia 9 (GLUT 9) adalah dua pengangkut urat ginjal.

Mutasi genetik pada kedua transporter ini bertanggung jawab atas hipourisemia idiopatik.

Gen SLC2A9 mengkodekan protein yang membantu mengangkut asam urat di ginjal. Varian gen ini diketahui memiliki hubungan yang signifikan dengan asam urat dalam darah.

Kanker

Beberapa keganasan seperti penyakit Hodgkin, sarkoma, glioblastoma, dan berbagai karsinoma telah dikaitkan dengan hipourisemia.

Diet

Dengan mengikuti diet rendah purin, kadar asam urat bisa diturunkan paling banyak hanya 15%.

Asupan/kekurangan mineral

Dalam studi kasus defisiensi molibdenum, terdapat hipourisemia darah.

Asupan seng yang tidak memadai dalam makanan dapat menyebabkan kadar asam urat yang lebih rendah. Efek ini lebih sering terjadi pada wanita yang menggunakan kontrasepsi oral. Pasien dengan kadar tembaga/besi yang tinggi mengalami hipourisemia.

Asupan magnesium berkorelasi dengan kemungkinan rendahnya kadar asam urat tinggi pada pria. Ini bisa jadi karena efek pencahar magnesium, yang mungkin memainkan peran potensial dalam meningkatkan ekskresi asam urat.

Hormon

Estrogen menekan produksi protein yang membuang asam urat di ginjal (organic anion transporter sel epitel tubulus proksimal), sedangkan androgen merangsangnya. Hal ini menjelaskan tingkat serum urat yang lebih rendah pada wanita pascamenopause dibandingkan dengan pria.

Tes darah untuk asam urat

Tes asam urat darah, juga dikenal sebagai pengukuran asam urat serum, menentukan jumlah asam urat yang ada dalam darah. Tes ini dapat membantu menentukan seberapa baik tubuh Anda membuat dan menghilangkan asam urat.

Tujuan tes darah asam urat

Tes darah asam urat adalah tes yang paling umum digunakan untuk:

Mendiagnosis dan memantau orang dengan asam urat.

Pantau orang yang menjalani kemoterapi atau terapi radiasi.

Pantau fungsi ginjal setelah cedera.

Cari tahu penyebab batu ginjal.

Mendiagnosis gangguan ginjal.

Persiapan tes darah asam urat

Berikut ini dapat mengganggu hasil tes asam urat Anda:

Alkohol.

Obat-obatan tertentu

Tingginya kadar vitamin C.

Pewarna yang digunakan dalam tes sinar-X.

Beri tahu dokter Anda tentang resep atau obat bebas yang Anda pakai.

Anda mungkin perlu berpuasa (menahan diri dari makan atau minum) selama empat jam sebelum tes.

Bagaimana tes darah asam urat dilakukan?

Proses pengambilan sampel darah untuk pengujian disebut pungsi vena.

Dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lainnya mengambil darah dari vena, biasanya dari siku bagian dalam atau punggung tangan Anda. Pertama, mereka mensterilkan area tersebut dengan antiseptik. Mereka kemudian membungkus pita elastis di sekitar lengan Anda untuk memungkinkan darah mengisi pembuluh darah.

Mereka kemudian memasukkan jarum ke pembuluh darah Anda. Darah dikumpulkan dalam botol yang terpasang. Setelah darah terkumpul, ikatan plastik dibuka dan jarum dikeluarkan dari vena. Tekanan diterapkan ke tempat masuknya jarum dan perban diterapkan jika perlu.

Untuk bayi dan anak kecil, sayatan kecil dapat dibuat di lengan dan strip tes atau slide dapat dibuat untuk mengumpulkan sedikit sampel darah. Area tersebut dibersihkan dan diperban jika perlu.

Setelah dikumpulkan, darah dikirim ke laboratorium untuk dianalisis.

Apa arti hasil tes?

Kadar asam urat dapat bervariasi menurut jenis kelamin.

Nilai pedoman kadar asam urat darah umumnya turun antara 2,6 – 5,7 miligram/desiliter (mg/dL) untuk wanita dan 4,0 hingga 8,5 mg/dL untuk pria, meskipun hal ini dapat bervariasi antar laboratorium.

Mungkin juga memiliki terlalu sedikit asam urat dalam darah, yang merupakan gejala penyakit hati atau ginjal. Ini juga merupakan gejala sindrom Fanconi, gangguan tubulus ginjal yang mencegah penyerapan zat seperti glukosa dan asam urat.

Tes darah asam urat tidak dianggap sebagai tes definitif untuk asam urat.

Hanya menguji cairan sendi seseorang untuk monosodium urat yang benar-benar dapat memastikan adanya asam urat. Namun, dokter Anda mungkin membuat tebakan berdasarkan kadar darah tinggi dan gejala asam urat Anda.

Juga, adalah mungkin untuk memiliki kadar asam urat tinggi tanpa gejala asam urat. Ini dikenal sebagai hiperurisemia asimtomatik.

Tes urine asam urat

Tes asam urat mengukur jumlah asam urat dalam tubuh. Tes asam urat sering dilakukan untuk membantu menentukan penyebab yang mendasari kadar asam urat abnormal.

Dengan mengukur jumlah asam urat dalam tubuh Anda, dokter Anda dapat menilai seberapa baik tubuh Anda memproduksi dan mengeluarkan asam urat. Dokter Anda mungkin melakukan tes darah asam urat, atau mereka mungkin menguji asam urat Anda dengan sampel urin.

Mengapa tes urin asam urat dilakukan?

Dokter Anda biasanya akan merekomendasikan tes urin asam urat ketika Anda menunjukkan gejala kondisi medis yang menyebabkan kadar asam urat meningkat.

Peningkatan jumlah asam urat dalam urin sering menunjukkan asam urat, yang merupakan bentuk umum dari radang sendi. Kondisi ini ditandai dengan nyeri hebat dan nyeri tekan pada persendian, terutama di jari kaki dan pergelangan kaki. Gejala asam urat lainnya termasuk:

Pembengkakan pada persendian

Kulit merah atau berubah warna di sekitar sendi.

Sendi yang panas saat disentuh.

Dokter Anda mungkin memesan tes urin asam urat untuk menentukan seberapa baik Anda pulih dari batu ginjal atau asam urat.

Tes urin asam urat juga dapat digunakan untuk memantau kondisi Anda jika Anda menjalani kemoterapi atau terapi radiasi. Perawatan ini dapat menyebabkan penumpukan asam urat dalam tubuh.

Bagaimana cara mempersiapkan tes urin asam urat?

Penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang obat resep, obat bebas, atau suplemen yang Anda konsumsi sebelum menjalani tes urin asam urat.

Obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi keakuratan tes ini, seperti aspirin (Bufferin), ibuprofen (Advil), dan pil air. Dokter Anda mungkin menginstruksikan Anda untuk berhenti minum obat ini sebelum tes.

Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk menahan diri dari minum alkohol segera sebelum dan selama tes.

Bagaimana tes urin asam urat dilakukan?

Tes urin asam urat adalah prosedur yang aman dan tidak menyakitkan yang hanya membutuhkan pengumpulan urin. Sampel urin harus dikumpulkan selama 24 jam. Dokter Anda akan menjelaskan cara mengumpulkan urin dengan benar.

Prosedur pengambilan urin adalah sebagai berikut:

Pada hari ke-1, buang air kecil di kamar mandi setelah bangun tidur. Cuci sampel ini terlebih dahulu. Setelah itu, catat waktu dan kumpulkan semua urin selama 24 jam tersisa. Simpan sampel urin di lemari es atau tempat sejuk lainnya.

Kembalikan wadah ke orang yang tepat sesegera mungkin. Penting untuk mencuci tangan dengan hati-hati sebelum dan sesudah mengumpulkan setiap sampel urin. Pastikan untuk menutup wadah dengan rapat dan memberi label pada wadah.

Setelah sampel dikumpulkan, urin dikirim ke laboratorium untuk dianalisis. Hasilnya akan dikirimkan ke dokter Anda dalam beberapa hari. Dokter Anda akan mendiskusikan hasil individu Anda dengan Anda dan menjelaskan apa artinya secara lebih rinci.

Hasil normal untuk tes ini adalah:

Dewasa (diet normal): 250-800 mg/hari.

Dewasa (diet bebas purin): <420 mg/hari.

Dewasa (diet rendah purin): <480 mg/hari pada pria dan <400 mg/hari pada wanita.

Dewasa (diet tinggi purin): <1000 mg/hari.

Diet, olahraga, dan perubahan gaya hidup sehat lainnya dapat memperbaiki asam urat dan kondisi lain yang disebabkan oleh kadar asam urat yang tinggi. Namun, mereka tidak selalu dapat menggantikan perawatan medis yang diperlukan.

Ambil semua obat resep seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Kombinasi diet, olahraga, dan obat-obatan yang tepat dapat membantu mencegah gejala.

Sepertinya ada banyak makanan yang harus Anda hindari untuk membantu menurunkan kadar asam urat. Cara terbaik untuk membatasi makanan ini adalah dengan membuat rencana makan mingguan. Bicaralah dengan ahli diet Anda untuk membantu Anda membuat rencana diet terbaik untuk Anda.

Simpan daftar makanan di daftar belanja Anda yang harus Anda makan, daripada yang tidak bisa Anda makan. Tetap berpegang pada daftar saat berbelanja di toko kelontong.

Anda juga dapat bergabung dengan kelompok dukungan online untuk orang-orang dengan penyakit terkait asam urat untuk mendapatkan lebih banyak ide tentang cara menyiapkan makanan terbaik untuk diri Anda sendiri.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.