Cerides dan fosfolipid

Cerid.

Cerides adalah ester yang dihasilkan dari penyatuan monoalkohol rantai panjang dan asam lemak rantai panjang. Yang kami maksud dengan rantai panjang adalah lebih dari sepuluh karbon. Baik molekul monoalkohol maupun asam lemak tidak bercabang.

Mereka padat pada suhu biasa dan sangat hidrofobik, sehingga fungsinya adalah pelindung dan kedap air.

Lilin yang melapisi daun dan buah tanaman, dibuat oleh lebah atau telinga segre – ga, dibentuk oleh campuran lipid di antaranya cerides.

Ceridae juga ditemukan pada permukaan tubuh hewan dan pada bulu. Mereka muncul di epidermis buah dan batang sayuran, di mana mereka membantu mencegah kehilangan air. 

Fosfolipid.

Fosfolipid adalah sekelompok besar molekul yang memiliki kesamaan menjadi C, H, O, N dan P.

Mereka terdiri dari alkohol, untuk yang melekat, dengan ikatan ester, asam lemak dan asam fosfat yang diberikan nom – ber. Pada kerangka molekuler dasar ini kita dapat mempertimbangkan beberapa variasi yang memunculkan kelompok fosfolipid yang paling menarik secara biologis: fosfoasilgliserida dan fosfosfingolipid 

Fosfoasilgliserida.

Fosfoasilgliserida terdiri dari gliserol, dua di antaranya gugus –OH (hidroksil) terikat pada dua asam lemak melalui ikatan ester. Yang ketiga terkait dengan gugus fosfat, juga oleh ikatan ester, yang dalam hal ini sering disebut “ikatan fosfoester”. Inti molekul ini merupakan asam fosfatidat . Pada gilirannya, molekul lain dapat dilampirkan ke fosfat (kita dapat menyatakannya dengan X), yang menentukan gugus fosfoasilgliserida yang berbeda. Di antara yang terpenting adalah: 

  • Lesitin , jika X adalah kolin alkohol amino. Mereka sangat berlimpah dalam kuning telur, Don – untuk mendapatkan tujuan kosmetik dan makanan.
  • Ensefalin , jika X adalah amino alkohol etanolamin atau asam amino serin. Mereka berlimpah di otak, dari mana mereka pertama kali diperoleh, tetapi juga ada di organ lain seperti hati.
  • Kardiolipin , jika X adalah alkohol gliserol terikat, pada gilirannya, asam fosfat lain dan digliserida. Dengan demikian, molekulnya simetris. Mereka berlimpah di otot jantung.

 

Dalam setiap kelompok, pada gilirannya, ada jenis yang berbeda tergantung pada asam lemak tertentu (umumnya satu jenuh dan tidak jenuh lainnya), yang selanjutnya memperluas variasi molekul.

Fosfoesfingolipida

Phosphosphingolipids terdiri dari alkohol sphingosine bukan gliserol. Sphingosine adalah alkohol amino rantai panjang, yang mengikat asam lemak, bersama-sama membentuk senyawa yang disebut ceramide , yang merupakan inti pusat dari ini dan kelompok lipid lainnya. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa mereka terdiri dari ceramide dan asam fosfat. Yang paling penting adalah sphingomyelins, terdiri dari ceramide, fosfat dan kolin. Mereka membentuk selubung mielin neuron.

Scroll to Top