Katak banteng, katak paling berbahaya di dunia

Katak banteng adalah salah satu katak terbesar yang ada di bumi. Sayangnya popularitasnya tidak mengacu pada ukurannya atau kebajikan lainnya. Sebaliknya, ini adalah salah satu spesies yang dikenal karena keberhasilannya beradaptasi dengan lingkungan yang bukan miliknya. Ini dianggap sebagai spesies invasif di sebagian besar dunia dan musuh yang harus diberantas karena ketidakseimbangan ekologis yang disebabkan oleh manusia. Jangan bingung dengan katak Afrika yang terlihat lebih kekar.

Filogeni dan sejarah evolusi: Berbicara tentang klasifikasinya, katak ini mendapat nama ilmiah Lithobates catesbeianus. Genus Lithobates mencakup sekitar 50 spesies dan merupakan salah satu yang paling produktif dari keluarga katak Ranidae, mengandung hampir 205 spesies kelompok. Ordonya adalah Anura, kelompok yang mencakup semua katak dan kodok. Pada gilirannya, itu termasuk dalam taksonomi Kelas Amphibia, amfibi yang ditandai dengan hidup di antara air dan darat dan metamorfosisnya untuk mencapai tahap dewasa, yang termasuk dalam Filum Chordata, chordata, dan di dalamnya termasuk subfil vertebrata ( Vertebrata) dan kelas super tetrapoda (Tetrapoda). Akhirnya Filum ini termasuk dalam kingdom animalia (Animalia).

Deskripsi Fisik: Katak banteng mendapatkan namanya dari ukurannya yang besar di dalam katak. Mereka dapat memiliki berat hampir satu kilo dan memiliki tubuh hingga 20 cm (tanpa memanjangkan kaki). Larvanya juga berukuran raksasa, hampir sebesar katak dewasa itu sendiri. Seperti semua katak, mereka memiliki kaki belakang yang dikembangkan untuk melompat) dan tubuh kompak mereka dengan mata melotot di samping, menghadirkan bintik-bintik cahaya di belakang mata mengikuti garis wajah mereka. Mereka memiliki kulit berkutil dalam warna hijau sampai coklat dengan bintik-bintik sesekali. Garis-garis gelap dan melintang di kaki mereka membuatnya, bersama dengan ukurannya, mudah dikenali. Berkat ukurannya, makanannya didasarkan pada vertebrata kecil (tikus, burung, reptil, dan amfibi lainnya) dan kadang-kadang invertebrata seperti kepiting, serangga, atau annelida.

Distribusi dan habitat: Katak adalah asli benua Amerika, sebenarnya semua katak dari genusnya. Namun, katak asli berasal dari Amerika Utara bagian timur (populasi Kosta Rika, wilayah alami paling selatannya, telah punah). Dari sana telah diperkenalkan di seluruh wilayah utara benua Amerika dan sebagian wilayah selatan. Selain itu, seluruh Eropa telah diserbu oleh spesies tersebut serta sebagian besar wilayah Asia Tenggara dan Jepang. L. catesbeianus, seperti semua anuran, harus hidup di dekat air, penting untuk siklus reproduksinya. Itu telah beradaptasi dengan baik dengan kehadiran manusia dan sebagai hasilnya telah menyebar begitu cepat.

Interaksi dengan manusia: Meskipun tersebar luas di seluruh dunia, ternyata populasi liar di habitat aslinya terancam punah. IUCN mencantumkannya dengan sedikit kekhawatiran tentang hilangnya. Dengan cara yang sama, semua katak dari genus terancam oleh hilangnya habitat alami mereka. Pada saat yang sama, IUCN menganggapnya sebagai salah satu dari 100 spesies asing paling berbahaya ketika diperkenalkan di luar habitat aslinya.

Scroll to Top