Perbedaan antara kelompok coleopteran atau kumbang

Kelompok Coleoptera adalah yang paling beragam di dunia saat ini, dalam hal ini adalah kelompok dengan keberhasilan evolusioner terbesar. Coleoptera umumnya dikenal sebagai kumbang dan mereka sendiri memiliki lebih banyak spesies daripada dua kelompok berikutnya dalam jumlah spesies yang digabungkan, Lepidoptera dan Hymenoptera . Sedemikian rupa sehingga ada lebih banyak spesies kumbang daripada gabungan tanaman vaskular, gymnospermae dan angiospermae. Kelompok hewan pengerat, yang paling produktif di antara mamalia, memiliki spesies sekitar 66 kali lebih sedikit daripada kumbang. Dan jika Anda menghabiskan 2 menit berbicara tentang setiap spesies kumbang, Anda akan menghabiskan satu tahun penuh untuk berbicara tanpa henti.

Kumbang secara taksonomi adalah seluruh Ordo. Mereka termasuk dalam Kelas Insecta , yang mengacu pada semua serangga, dalam kelompok ini adalah superordo Endopterygota , yang mengacu pada serangga yang mengalami metamorfosis sempurna selama siklus hidup. Serangga diklasifikasikan dalam Filum Arthropoda, artropoda, dalam Kingdom Animalia. Mengingat keragaman besar Ordo Coleoptera, itu dibagi menjadi 4 subordo:

Polyphaga , kelompok terbesar dengan 300.000 spesies – 90% kumbang – dalam 114 keluarga dan ditandai dengan pleura protoraks yang tidak terlihat, semua ordo lain memiliki pleura protoraks eksternal. Mereka adalah kelompok dengan keragaman besar adaptasi terhadap kehidupan di lingkungan. Kelompok ini termasuk kepik – tujuh titik dan Amerika -, kumbang hercules, kumbang rusa terbang kumbang kotoran kumbang atau kumbang kunang-kunang , dan cacing kayu .

Adephaga adalah subordo terpenting kedua dengan 40.000 spesies dalam 10 famili. mereka adalah penerbang yang buruk, dan beberapa dari mereka hidup di antarmuka air-udara sehingga mereka bukanlah penerbang yang baik. Semua anggota kelompok memiliki kelenjar pigidial yang mengeluarkan berbagai zat yang, meskipun komposisi kimianya bervariasi tergantung pada kelompoknya, tujuannya adalah sebagai penolak terhadap kemungkinan pemangsa.

Archostemata , adalah kelompok evolusioner tertua. Kelompok ini memiliki fosil kumbang tertua dan berusia sekitar 280 juta tahun, berasal dari periode Permian, sebelum Trias. Meskipun saat ini mereka hanya memiliki sekitar 50 spesies. Mereka dicirikan oleh lipatan sayapnya, dan juga karena ujungnya melengkung dalam spiral – yang terakhir adalah sifat yang mereka miliki bersama dengan Myxophaga – Untuk membedakan mereka lebih banyak dari Adephaga, kaki dapat diamati. Coxae – segmen pertama – bergerak dan trochantine – segmen berikutnya dan sangat pendek – terlihat. Selain itu, larva mereka sering menembus kayu.

Myxophaga , dicirikan sebagai kelompok kumbang terkecil dari semua dan selain kehidupan akuatik -walaupun ada kumbang air dalam kelompok lain-. Makanan herbivoranya didasarkan pada ganggang. Namun, mereka tersebar luas di seluruh dunia. Kelompok terakhir ini hanya terdiri dari 65 spesies yang tersebar dalam 2 famili dan tersebar luas. Salah satu fitur terbaik untuk mengklasifikasikannya adalah antena mereka memiliki lapisan berbentuk gada yang tersegmentasi. Di antara penerbang yang sudah buruk yaitu kumbang dalam kelompok ini ada spesies yang jarang terbang sepanjang hidupnya.

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang umum kumbang anatomi mereka dan elytra sayap mereka di artikel mereka sendiri.

Scroll to Top