Biokimia unsur-unsur

The bioanorganik , yaitu studi tentang unsur-unsur dalam konteks organisme hidup adalah salah satu bidang kimia yang paling cepat berkembang. Rincian peran unsur-unsur dalam sistem biologis akan dibahas dalam kerangka masing-masing kelompok, tetapi kami akan memberikan gambaran tentang unsur-unsur penting bagi kehidupan.

Unsur kimia dianggap penting untuk kehidupan atau tubuh kita, ketika kekurangannya menyebabkan gangguan fungsional dan penambahannya mengembalikan tubuh ke keadaan sehat. Empat belas unsur kimia dibutuhkan dalam jumlah yang cukup banyak.

Menentukan unsur-unsur esensial yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah banyak memang mudah, namun identifikasi unsur-unsur yang dibutuhkan dalam jumlah kecil atau disebut juga ultra- trace unsurt cukup sulit. Karena kita membutuhkan begitu sedikit, hampir tidak mungkin untuk menghilangkan mereka dari diet normal untuk memeriksa efek yang akan ditimbulkan oleh kekurangan ini. Saat ini, tampaknya dibutuhkan 12 item lagi untuk hidup sehat. Sungguh mengejutkan bahwa tubuh kita membutuhkan hampir sepertiga dari unsur-unsur stabil untuk memiliki kesehatan yang baik. Fungsi yang tepat dari unsur-unsur jejak ini belum sepenuhnya dipahami. Ketika teknik biokimia yang lebih halus tersedia, akan menjadi mungkin untuk lebih banyak item ditambahkan ke daftar apa yang diperlukan dan sangat diperlukan.

Untuk sebagian besar unsur esensial yang ada, ada batas asupan tertentu yang optimal, sehingga, baik di atas maupun di bawah batas tersebut, dapat dialami efek berbahaya. Prinsip ini dikenal sebagai aturan Bertrand . Banyak orang yang mengetahui aturan Bertrand dalam konteks asupan zat besi, misalnya, yang jika agak rendah dapat menyebabkan anemia, tetapi ada kasus anak-anak yang meninggal setelah mengonsumsi pil suplemen zat besi dalam jumlah besar. Batas yang ada untuk asupan optimal sangat bervariasi dari satu item ke item lainnya.

Salah satu rentang dengan perbedaan terkecil adalah selenium, yang asupan optimalnya adalah antara 50 mikrogram per hari-1 dan 200 mikrogram per hari-1. Jika asupan turun di bawah 10 mikrogram per hari, masalah kesehatan yang serius akan muncul, tetapi tingkat asupan yang lebih tinggi akan menyebabkan kematian. Untungnya, sebagian besar orang menelan tingkat selenium dari urutan yang diperlukan dalam diet normal mereka.

Scroll to Top