nitrit

The nitrit adalah garam dari asam nitrat . Ion nitrit adalah NO2^-.
Nitrit secara alami terbentuk karena oksidasi amina dan amonia , atau juga karena reduksi nitrat tanpa adanya oksigen.

Karena mereka adalah garam dari jenis asam lemah, ketika bersentuhan dengan asam sulfat kuat, asam nitrat dilepaskan dengan cara yang tidak stabil, yang ketika dalam larutan asam berada dalam kesetimbangan dengan ion nitrosonium ( NO ^ +).
Ion nitrit bereaksi dengan asam yang berbeda untuk membentuk asam nitrit. Ketika pada suhu kamar, asam nitrat terurai dengan cepat:

NO2 ^ – (aq) + H ^ + (aq) → HNO2 (aq)
3 HNO2 (aq) → HNO3 (aq) + 2 NO (g) + H2O (l)
2 NO (g) + O2 (g) → 2 NO2 (g)

The ion nitrit bertindak sebagai agen pengoksidasi lemah; Oleh karena itu tidak mungkin membuat preparat nitrit logam dalam keadaan oksidasi yang lebih rendah, misalnya nitrit mampu mengoksidasi ion besi (II), membawanya menjadi ion besi (III), sekaligus mereduksi menjadi nitrogen yang lebih rendah oksida juga.

Natrium nitrit digunakan sebagai pengawet daging , terutama untuk daging yang diawetkan seperti ham, sosis, dan sosis lainnya. Ion nitrit bekerja dengan cara menghambat perkembangbiakan bakteri, khususnya bakteri Clostridium botulinum, yang menyebabkan penyakit botulisme yang ditakuti. Natrium nitrit juga digunakan sebagai pengawet untuk daging merah, seperti daging sapi. Ketika darah terkena udara, warnanya cepat berubah menjadi gelap, dengan rona kecoklatan, aspek yang tidak mendukung penjualan, itu sebabnya diperlakukan dengan natrium nitrit, yang mereduksi menjadi nitrogen monoksida, yang bereaksi dengan hemoglobin menjadi memberikan pembentukan senyawa merah cerah, warna tersebut cukup stabil bahkan dalam kontak dengan udara.

Nitrit juga diketahui dapat mencegah pertumbuhan bakteri, tetapi saat ini daging sering disimpan pada suhu yang cukup rendah untuk menghambat pertumbuhan bakteri. Kita perlu mengedukasi kembali populasi pemakan daging, untuk menunjukkan bahwa daging merah cerah bukanlah yang paling sehat, karena lebih baik jika kita tidak menambahkan produk apa pun. Jadi, sekarang semua daging diperlakukan dengan natrium nitrit, ada kekhawatiran bahwa memasak daging ini menciptakan reaksi antara ion nitrit dan amina yang ada dalam daging, yang akan menghasilkan nitrosamin, senyawa yang memiliki gugus fungsi – NNO , suatu senyawa diketahui bersifat karsinogenik. Namun demikian, diketahui bahwa jika daging yang diawetkan dikonsumsi dalam jumlah sedang, tidak ada risiko bagi kesehatan.

Ion nitrit memiliki bentuk “V”, yang disebabkan oleh pasangan nitrogen pusat yang tidak digunakan bersama. Ukuran ikatan NO adalah total 124 pm, ini lebih panjang daripada di nitrogen dioksida, tetapi bagaimanapun, itu jauh lebih pendek daripada ikatan tunggal NO. Elektron yang tidak digunakan bersama dari nitrogen dioksida diyakini menempati orbital, yang tahan slip lemah. Dengan orbital yang serupa, elektron tambahan dari ion nitrit juga memasuki orbital antiikatan, yang menimbulkan ikatan yang lebih lemah daripada dalam kasus nitrogen dioksida.

Scroll to Top